Skip to content

Maulidur Rasul

Mac 20, 2008

Rasulullah SAW sebagai pembawa rahmat ke seluruh alam. 

“Sesungguhnya, telah ada pada (diri) Rasulullah itu sari teladan yang baik bagimu iaitu bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan banyak menyebut nama Allah.” (al-Ahzab: 21)

“Muhammad itu sekali-kali bukanlah bapa kepada seorang lelaki antara kamu, tetapi dia adalah Rasulullah dan penutup nabi-nabi. Dan, adalah Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” (al-Ahzab: 40)

Rasulullah SAW merupakan contoh tauladan yang terbaik kepada manusia serta pembawa rahmat ke seluruh alam. Sunnah baginda sepatut menjadi ikutan seluruh umat manusia terutama umat Islam. Malangnya tidak ramai umat Islam yang memahami sunnah baginda malah sekiranya ada usaha untuk mengamalkan sunnah baginda terdapat dikalangan umat Islam sendiri yang memperkecilkan atau menghina usaha itu. Ini semua berlaku akibat kejahilan umat Islam sendiri. Risalah minggu ini akan menjelaskan sedikit kelebihan membaca selawat kepada Rasulullah SAW.  

Abul-LaitsAssamarqandi meriwayatkan dengan sanadnya dari Muhammad bin Abdur Rahman berkata: Rasulullah SAW bersabda (maksudnya) “Tiada seorang yang memberi salam kepada ku sesudah matiku, melainkan datanglah Malaikat Jibril memberitahu kepada ku: Ya Muhammad ini Fulan bin Fulan memberi salam pada mu, maka langsung saya menjawab: Wa alaihissalam.” 

Abul-Laits meriwayatkan dengan sanadnya dari Saied bin Al Musayyab berkata: Umar r.a. berkata; “Saya mendapat khabar bahawa doa itu tertahan di antara langit dan bumi, tidak dapat naik sehingga dibacakan selawat kepada Rasulullah SAW.” 

Muhammad bin Al Munkadir dari Jabir bin Abdullah r.a. berkata, Nabi SAW bersabda “Siapa yang membaca selawat pada ku (untukku) seratus kali sehari, maka Allah akan menyampaikan seratus hajatnya, tujuh puluh dari hajat akhirat dan tiga puluh hajat dunia.” 

Said bin Umair Al Ansari r.a. seorang yang ikut dalam perang Badr, berkata: Rasulullah SAW bersabda “Siapa membaca selawat untukku satu kali dengan tulus ikhlas dari hatinya, maka Allah akan memberi selawat (rahmat) untuknya sepuluh, dan diangkat ke sepuluh tingkat dan diampunkan baginya sepuluh dosa” 

Abu Hurairah r.a. berkata: Nabi SAW bersabda, “Bacalah selawat untukku, sebab bacaan selawat itu membersihkan kekotoranmu (dosa-dosamu) dan mintalah kepada Allah untukku wasilah.” Apakah wasilah itu ya Rasulullah? Jawab baginda “Satu darajat yang tinggi dalam syorga yang tidak akan dicapai kecuali oleh seorang, dan saya berharap semoga sayalah orangnya.” 

Amr bin Dienaar dari Abu Jaafar berkata: Nabi SAW bersabda; “Siapa yang lupa membaca selawat kepada ku maka bererti ia telah keliru (tersesat) dari jalan ke syorga.” 

Oleh itu sempena menyambut Maulidur Rasul tahun 1429H ini marilah kita bertekad untuk membanyakkan selawat kepada Rasulullah SAW  sepanjang hayat kita. “Allah hum ma Salli ‘ala Sayyidina Muhhammad” Semoga dengan demikian kita akan memperoleh kelebihan dan rahmat yang dibawa oleh baginda Rasulullah SAW. Sekian.

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: