Skip to content

Tahun Pertama Jadi Pengetua 1

April 12, 2008

Tahun pertama jadi pengetua di SM batu dua, banyak perkara yang menjadi asas untuk bicara. Untuk kali ini aku turunkan beberapa perkara yang menjadi fokus dalam kepimpinan aku. Aku memang sedar bahawa sebagai pengetua aku bertindak sebagai pengurus sekolah yang bertanggungjawab dalam mentadbir dan memimpin institusi sekolah. Aku mesti bijak mentadbir kewangan sekolah, aku kena bijak mentadbir perjawatan guru dan kakitangan, aku kena bijak mentadbir keperluan murid-muridku.  Sebagai pemimpin kepada institusi sekolah aku kena bijak sebagai contoh dan tauladan sebagai guru. Aku kena faham kepimpinan instruksional. Aku kena seiring sejalan dengan kehendak PPD dan JPNP dalam memimpin sekolah. Masa itu pendidikan di Pahang memberi fokus kepada program PKKP. PKKP aku mesti hadam.  TQM  (Total Quality Management) juga juga aku kena tahu. Untuk memudahkan aku dalam hari-hari awal menjadi pengetua aku fokuskan kerja aku kepada;

Membaiki Disiplin. Aku fokuskan agar murid-murid aku menjadi murid yang berdisiplin. Aku percaya jika, Disiplin sesebuah sekolah itu meningkat pencapaian akademik sekolah itu akan meningkat. Semasa aku mula-mula sampai aku buat pemerhatian terhadap disiplin murid. Aku mendapati ramai murid datang tidak dalam uniform sekolah yang lengkap, ramai pakai selipar. Pergaduhan selalu berlaku. Ada sedikit gejala ponteng.  Aku maklum perkara ini kepada semua guru. Mereka bersetuju. Aku merangka tindakan.  Pertama aku hebahkan perkara tindakan yang bakal diambil sekiranya murid masih kekal dengan keadaan itu.

Berkaitan dengan pemakainan uniform sekolah sekiranya tidak dipatuhi aku akan kenakan tindakan rotan bagi lelaki tetapi bagi perempuan aku gantung sekolah disamping makluman akan dibuat kepada ibubapa. Aku ulang peringatan itu tiga kali perhimpunan mingguan. Bagi yang pakai selipar aku akan pijak kaki mereka sekiranya mereka gagal menunjukkan surat doktor. Selepas seminggu ingatan terakhir diberi aku bawa seikat rotan ke sekolah dan aku berikan rotan-rotan itu kepada semua guru. Alhamdulillah, tindakan itu banyak memberi kesan kepada peningkatan disiplin murid. Satu tindakan aku memijak kaki murid telah dimaklumkan oleh murid berkenaan kepada PPD. Wakil PPD datang menyiasat. Murid berkaitan dipanggil untuk ditemu siasat oleh wakil PPD. Akhirnya murid berkaitan akur bahawa tindakan aku adalah berikutan kedegilannya.

Aku juga yakin bahawa manusia ini ada empat kumpulan dari sudut perangainya. Pertama memadai dengan jeling atau pandang sahaja sudah membuatkan mereka takut untuk buat nakal. Kedua, sudah cukup dengan pujuk dan nasihat mereka akan berubah perangai. Ketiga, mereka perlu dimarah atau dihardik baru mereka faham dan keempat mereka perlu didenda dan dihukum baru mereka akan berubah. Kalau tak boleh juga itu sebenarnya dia bukan manusia lagi. Hakikatnya lebih teruk dari haiwan ternakan. Jadi golongan itu hanya cara penternakan saja wajar digunakan untuk mengembala mereka.

Dalam sistem sekarang, kaedah kaunseling hanya sesuai kepada golongan pertama dan kedua. Kaunseling tak mampu mengubati golongan ketiga dan keempat apatah lagi golongan yang lebih teruk dari haiwan ternakan.

Hubungan dengan Guru:  Kerja-kerja, baik mengajar, melatih permainan, urusan pekeranian dan lain-lain banyak dibuat oleh guru-guru.  Kalau guru tak nak buat atau mengelat, pengetua tak banyak peluang nak mengatasinya.  Keikhlasan guru dan kesungguhan guru adalah sangat-sangat dituntut.  Sebagai pengetua, hati para guru mesti dimenangi.  Untuk memenangi hati guru beberapa perkara perlu dijaga.  Jangan sakiti hati mereka. Kalau nak tegur biar ada adab sopan, tak boleh seperti seorang tuan memarahi hamba sebab pengetua itu ditakdir sahaja berada disitu mungkin kerana dia lahir dahulu atau keluar universiti lebih dahulu. Satu ketika nanti guru-guru muda itu akan jadi pengetua atau pentadbir juga.  Cara lain nak tambat hati guru adalah dengan sentiasa ambil tahu susah senang hidup mereka, kalau boleh tanya-tanyalah tentang kesihatan anak, isteri atau suami guru-guru itu. Sekali sekala ajak mereka makan-makan.  Dalam hal ini aku cukup mengerti kalau ada guru yang beritahu anak mereka sakit atau demam. Aku tak kisah kalau ada guru bawa anak mereka ke sekolah kerana orang gaji balik kampung atau lari. Aku akan sentiasa ambil tahu hal ini kerana aku selalu berada dibilik guru kalau aku tiada kerja pengurusan sekolah atau tidak mengajar.  

Fokus Akademik:  Aku sendiri mengajar 15 waktu.  Aku mengajar Sains di tingkatan 1, 2 kelas dan tingkatan 3 satu kelas. Masa itu sekolah belum ada tingkatan 4 dan 5. Dengan cara ini aku tahu masalah P&P dikalangan murid-murid sekolah itu. Aku dapat motivasi diri murid-murid adalah rendah. Ada cadangan dari para guru agar diadakan program motivasi. Aku setuju, tapi duit tak cukup. Beberapa orang guru buat cadangan buat program motivasi ala perkemahan dalam kawasan sekolah selama dua hari satu malam dan makanan para guru sendiri yang memasak.  Aku setuju. Kerja sama guru cukup mantap. Murid tidur didalam bilik darjah. Guru-guru juga tidur dalam bilik darjah dan bilik guru. Pengetua tidur dalam bilik pengetua.   Murid Islam ada qiamulail.  Ustaz tak datang malam itu, akhirnya pengetua yang menjadi imam qiamulail dan solat subuh serta beri kuliah subuh.

Beberapa bulan kemudian satu lagi perkemahan motivasi dibuat dekat Gua Bama.  Kali ini perancangan lebih teratur.  Kerjasama guru sangat baik.  Guru jadi tukang masak ikut shift. Ada pembantu khas dikalangan murid tingkatan 2 seramai 10 orang. Program motivasi berjalan lancar. Semua guru hadir secara bergilir ikut jadual.  Melalui dua program ini kesepaduan guru terserlah.  Guru tak segan kalau nak minta sesuatu dari pengetua. Pengetua pula tak kekok nak tegur guru.

Selain itu jadual kelas tambahan diatur semua guru terlibat. Bukan sahaja yang mengajar ditingkatan tiga.  Pengetua mengajar untuk kelas tambahan sains.  Bila pengetua terlibat sama dalam P&P dan kelas tambahan secara tak langsung guru-guru pun segan. Ramai minta pengetua buat unhouse training berkenaan pedagogi.  Alhamdulillah aku memang ada banyak pengetahun tentang  pedadogi dan pentaksiran.  Ramai guru gembira apabila ada program itu. Disamping mereka dapat ilmu atau memantapkan ilmu mengajar, mereka juga dapat makan belanja pengetua.  Sebagai pengetua jangan kedekut belanja guru. Tak muflis seorang pengetua kalau belanja rakan-rakan guru makan. Kan ke pengetua  ada elaun keraian (RM 500.00 sebulan – DG48).  Bila kita ajar orang ilmu kita akan meningkat.  Jadi jangan lokek dengan ilmu.

Sekian dahulu untuk entri kali ini.  Tahun Pertama Jadi Pengetua 2 akan menyusul. Insya Allah.

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: