Skip to content

Tahun Pertama Jadi Pengetua 2

April 14, 2008

Fokus pengurusan aku seterusnya ialah perkembangan keupayaan murid yang menjadi kayu pengukur kepada kejayaan sesuatu sekolah. Tanpa murid tiadalah sekolah. Oleh itu keupayaan murid belajar adalah sangat penting dalam kejayaan sesuatu sekolah.  Berkaitan dengan murid ini, apabila disiplin dapat dikawal maka mengupayakan kebolehan murid adalah sangat penting. Dari sinilah datangnya aspek motivasi.

Motivasi:  Beberapa siri motivasi dibuat. Diposting yang lalu diceritakan tentang motivasi hujung minggu dikawasan sekolah dan juga yang dibuat dipesiaran Gua Bama. Hajat aku sebagai pengetua adalah untuk mewujudkan sepasukan guru yang mahir dalam aspek motivasi dan sebilangan murid yang boleh menjadi penggerak motivasi dikalangan rakan-rakan mereka.  Siri pertama adalah menyediakan sekumpulan guru yang boleh memberi motivasi kepada murid-murid.  Para guru dikehendaki membuat transperensi yang boleh diguna untuk ceramah.  Oleh itu guru-guru berkenaan terpaksa membuat pembacaan tentang tajuk-tajuk yang khusus diberikan kepada mereka.  Selepas itu mereka akan menyampaikan ceramah kepada murid-murid terpilih menggunakan bahan transperensi yang telah disediakan.  Selepas itu murid dipilih untuk menyampaikan semula ceramah itu kepada sekumpulan murid lain.  Para guru menilai penyampaian murid mereka itu.  Selepas itu murid berkenaan akan diminta menyampaikan motivasi mengikut tajuk berkenaan kepada seluruh sekolah. Antara tajuk ceramah ialah, pertama:  Menetapkan Matlamat. Kedua: Motivasi kendiri. Ketiga: Teknik membuat nota. Keempat: Teknik membuat peta minda. Kelima: Pengurusan masa. Keenam: Membuat perbincangan dalam kumpulan dan ketujuh: Pembelajaran akses kendiri.   Melalui program ini murid-murid yang pandai dan faham sedikit sebanyak dapat membuat pembelajaran kendiri.

Pekerja sekolah:  Salah satu elemen penting dalam pengurusan dan kejayaan sekolah ialah sumbangan staf bukan akademik.  Kelancaran pentadbiran bergantung kepada kecekapan mereka  dipejabat. Keceriaan sekolah bergantung kepada tukang kebun.  Mereka perlu diberi motivasi. Kerjasama dengan mereka sangat diperlukan. Untuk berinteraksi dengan pekerja pejabat agak mudah sedikit tetapi untuk berinteraksi dengan tukang kebun atau PRA adalah sangat sukar.  Untuk itu saya membuat perjumpaan setiap dua minggu sekali. Dalam pertemuan dwimingguan ini saya akan membincangkan pembahagian kawasan kerja, tatakerja hari biasa, gotong royong hujung minggu (masa itu hari sabtu hari bekerja) dan motivasi kepada mereka. Sesungguhnya mereka ini antara golongan manusia yang berbagai ragam dan perlu kesabaran untuk mengendalikan mereka.

Setelah memberi fokus kepada disiplin murid, guru, akademik, motivasi dan pekerja saya kira saya perlu menilai kerja-kerja saya bersama-sama dengan para guru.  Keterbukaan saya sangat disenangi oleh para guru dan memudahkan saya berkerja dengan mereka.

Oleh kerana keputusan PMR tahun sebelumnya agak tidak berapa baik maka sekumpulan 10 orang Nazir Sekolah datang kesekolah saya untuk membuat full inspection. Dari mereka aku belajar banyak perkara tentang cara meningkatan prestasi sekolah. Nazir Sekolah zaman ini bukan nak cari kesalahan tetapi nak beri bantuan kepada para guru dan pentadbir sekolah.  Oleh itu aku ambil kesempatan sewaktu kehadiran mereka untuk belajar dan meminta para guru juga belajar sesuatu dari mereka.  Dikesempatan itu juga aku bertanya ketua nazir tentang guru cemerlang.  Penerangan dari Ketua Nazir itu aku gunakan sebagai panduan bagi aku sendiri untuk menjadi guru cemerlang.

Diwaktu yang sama keputusan SPM dikeluarkan. Selepas waktu sekolah aku ke SM Felda untuk melihat keputusan SPM hasil pentadbiran aku tahun lalu.  Alhamdulillah, aku cukup gembira kerana SM Felda menjadi sekolah terbaik dalam Daerah Lipis (1995). jumlah gred 1 tertinggi dalam sejarah sekolah itu setakat itu.  Biologi yang aku ajar dapat 100%.  Murid kelas aliran Sains semua lulus dan mendapat gred 1 dan gred 2 sahaja.  Malam selepas keputusan SPM keluar, telefon dirumah aku tak berhenti mendapat panggilan untuk menyampaikan tahniah kepada aku dari pengurus-pengurus felda, Naib pengerusi JKKKR dan YDP PIBG dan AJKnya.  Aku meninggalkan SM Felda dengan meninggalkan nama yang baik.  Sampai ke hari ini, mereka yang terbabit di Felda itu sangat menghormati aku.  Persoalannya bagaimana aku nak bina SM Batu Dua ini agar cemerlang seperti SM Felda itu.

Sekian posting kali ini. TQ 

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: