Skip to content

Catitan Pengetua 1

April 21, 2008

Sebagai pengetua banyak perkara yang perlu diberi perhatian setiap hari. Antara yang paling utama ialah kehadiran guru ke sekolah diwaktu pagi. Ketika jam menunjukkan 7.35 pagi biasanya aku akan melihat buku kedatangan guru. Siapa yang belum datang terutama yang ada kes kecemasan dan tak sempat telefon pengetua atau penolong kanan.  Satu cerita yang patut aku kongsi bersama ialah tentang seorang guru perempuan.

Pagi itu dia datang kesekolah dalam keadaan yang agak kusut sedikit. Tidak seperti hari-hari lain, biasanya dia kelihatan ceria. Dalam keadaan yang agak gusar dia memohon cuti untuk hari itu kerana hendak menjaga anaknya yang demam. Suami dia kerja out station.  Saya tanya dia berapa orang anak yang demam, dia kata seorang sahaja dan yang lain dia dah hantar ke rumah pengasuh. Saya tanya pula, berapa waktu dia mengajar, dia jawab empat waktu. Saya suruh dia bawa anak dia ke sekolah dengan peralatan buai dan lain-lain keperluan.  Saya kata waktu mengajar nanti awak tinggalkan anak awak dibilik guru, tentu ramai yang akan jaga. Kalau tak ada orang aku boleh tolong jaga juga. Dia tanya balik saya, boleh ke bawa anak ke sekolah, nanti pelawat ke, orang JPN atau PPD ke tanya.  Saya jawab saya akan bertanggung jawab atas keadaan itu. Dia hanya mengajar empat waktu sahaja hari itu, ertinya lima waktu dia free. Oleh itu banyak masa dia boleh jaga anak dia.

Dia balik ke rumah dan berkemas dan bawa anaknya ke bilik guru. Memang ramai yang hendak tolong.  Sewaktu dia mengajar dua tiga orang guru beri perhatian kepada anak yang demam dalam buaian itu. Selepas peristiwa itu, tiada lagi guru yang minta cuti kalau anak mereka demam sikit-sikit. Tapi kalau terpaksa masuk hospital tu lainlah ceritanya.

Mengapa saya pertindak demikian?  Sebenarnya sewaktu aku ada anak seorang dua dahulu aku menghadapi keadaan yang sama. Saya dan isteri mengajar di sekolah yang sama. Kalau anak demam memang susah kalau tinggal pada pengasuh.  Jadi kami bawa ke sekolah dan letak dibilik ERT. Aku dan isteri bergilir-gilir jaga anak itu dengan dibantu oleh guru ERT yang baik hati. Oleh kerana kaedah mengasuh anak kecil diajar dalam sukatan ERT ketika itu, kadang-kadang anak aku jadi bahan mengajar yang real kepada murid-murid yang ambil ERT. Aku berani mengambil tanggung jawab atas beberapa sebab; pertama, aku sendiri mengalami masalah itu dahulu. Kedua; aku suka guru-guru bersikap tolong bantu dalam menghadapi masalah atau menghadapi masalah secara bersama-sama. Ketiga; Aku ingin menanamkan rasa bahawa sekolah adalah tempat kerja yang seronok dan pengetua memberi sokongan kepada guru-guru walau pun tidak berkaitan dengan perguruan itu sendiri.  Dengan itu terbinalah satu keluarga besar yang saling berkerja sama antara satu dengan lain. Keadaan ini memudahkan aku mentadbir sekolah dan memudahkan aku mendapat kerjasama dari para guru.

Sekian untuk posting ini. Untuk yang akan datang aku nak ceritakan bagaimana aku diserang oleh ibubapa penjaga. TQ

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: