Skip to content

Catitan Pengetua 5

Mei 11, 2008

SM Batu Dua difitnah. Kali ini berkait dengan satu berita dalam surat khabar cina. Cerita tentang tiga orang murid cina kononnya muntah darah akibat ditampar oleh guru SM Batu Dua. Nasib baik berita itu keluar dalam akhbar cina, kuranglah sensasinya dikalangan orang-orang melayu.

Sebenarnya peristiwa guru yang dikatakan “menampar” murid itu berlaku dihadapan aku. Waktu perhimpunan pagi Isnin, waktu aku berucap, terdapat empat orang murid tingkatan satu buat bising. Aku minta mereka diam. Akibatnya beberapa orang guru pergi berdiri dibelakang murid-murid itu. Aku meneruskan ucapan ku.  Murid-murid itu terus membuat bising.  Seorang guru menghampiri murid yang bising itu dan menarik pelipis (side burn) murid berkenaan dan mengetuk kepala mereka dalam kadar yang perlahan.  Aku nampak perkara itu kerana ia berlaku dihadapan mata aku. Aku berdiri ditempat yang tinggi di rostrum.

Petang Isnin itu aku ke Kuantan kerana menghadiri mesyuarat pengetua SM Negeri Pahang.  Petang Khamis, Tuan Timbalan Pengarah Pendidikan Pahang datang berjumpa aku.  Beliau mengatakan ada peristiwa yang tak elok berlaku di SM Batu Dua. Dia kata guru di sekolah aku menampar murid cina tiga orang menyebabkan murid-murid itu muntah darah.  Kata aku kepada Tuan Timbalan, “Kuat sungguh guru aku ni, tampar murid, ketiga-tiga murid muntah darah!!” (Logik ke berita itu?). Aku terangkan hal sebenar yang berlaku kepada beliau dan aku katakan aku bersedia menghadapi perkara itu serta aku berharap pihak Jabatan jangan buat apa-apa kenyataan atau desakan terhadap SM Batu Dua buat sementara waktu.  Oleh kerana surat khabar cina itu dibacakan kepada Tuan Timbalan oleh ADUN Ceka dan ADUN Ceka itu yang terjemahkan ke Bahasa Melayu, aku buat andaian mesti ada sesuatu disebalik cerita anak murid muntah darah itu.

Pagi Jumaat aku balik ke Lipis. Sampai dirumah aku dapati sebuah kereta Mitsubishi GLS putih di hadapan rumah aku. Tuan punya kereta ialah seorang lelaki cina menunggu aku. Dia memperkenalkan dirinya sebagai bekas AJK PIBG SM Batu Dua dan juga Ketua Kampung Baru tempat murid-murid yang kena ‘tampar’ itu datang.  Dia kata nak ajak selesaikan kes yang tertera dalam surat khabar cina itu. Saya buat tak tahu sebab saya tak pandai baca akhbar berbahasa Menderin. Dia ceritakan kisah yang saya sebenarnya sudah tahu. Saya beri tahu dia supaya tunggu hari Isnin dan jumpa aku di SM Batu Dua. Ini hal sekolah mesti bincang di sekolah bukan bincang di rumah aku.

Pagi Isnin Encik Ketua Kampung dan ibu salah seorang murid yang buat repot polis yang konon anaknya kena ‘tampar’ datang ke pejabat aku.  Aku tanya si ibu, Awak dah buat repot polis? Dia jawab anak dia dah buat!!  Kalau begitu tak perlu bincang dengan aku lagi, tunggu polis akan selesaikan kes itu.  Aku bersikap begitu kerana aku tahu cerita sebenar. Sementara itu aku meminta guru-guru yang melihat peristiwa itu termasuk guru yang terlibat buat laporan peristiwa sebagai rujukan aku. Laporan itu penting untuk aku mempertahan mereka.

Murid-murid yang kononnya kena tampar itu dibawa ke balai polis oleh orang tertentu untuk buat repot polis. Pihak polis tak terima repot mereka selagi tak ada pengesahan pihak doktor kerajaan.  Doktor yang memeriksa murid-murid itu mendapati tiada apa-apa kecederaan yang dialami oleh murid-murid itu. Jadi repot polis tak boleh dibuat untuk isu itu. Esoknya mereka datang dengan wartawan akhbar cina dan bergambar dihadapan Balai Polis.  Akhbar buat berita sensasi satu muka surat penuh hari Rabu dan Khamis. SM Batu Dua disensasikan. Target mereka ialah pengetuanya.

Aku biarkan keadaan berlalu. Aku tak panggil pun murid-murid yang terlibat. Walau bagimana pun aku minta guru-guru terlibat pergi tanya polis dan doktor yang terlibat, kalau-kalau dapat berita yang sebenar. Aku tak risau sebab berita itu disengsasikan dalam akhbar cina sahaja. Sudah tentu ada udang disebalik batu bagi masyarakat cina setempat.  Kalau keluar dalam akhbar melayu mungkin aku jadi risau juga.

Selepas tiga minggu peristiwa itu berlaku, wakil penjaga murid-murid itu datang jumpa aku.  Mereka kata cerita itu dah selesai.  Mereka nak tarik balik repot polis.  Aku kata tarik ke, tak tarik ke, sama sahaja.  The damage had been done!!  Mereka nak buat jamuan makan-makan antara ibubapa murid dengan guru-guru SM Batu Dua.  Aku kata tak perlu sebab bila ada makan-makan akan ada salam-salam.  Nanti ada gambar-gambar, kemudian akhbar akan buat sensasi lagi.  Mereka akan kata pengetua SM Batu Dua dah minta maaf kepada murid-murid, ibubapa dan penjaga.  Aku tak mengaku aku bersalah, buat apa minta maaf! dan aku tak hendak dikenakan atau dibodohkan oleh si pemutar alam.

Sebulan setengah kemudian aku dikunjungi oleh OCS Kampung Baru Cina bersama-sama ketua DAP kampung berkenaan.  Ketua DAP bawa surat menarik balik repot polis dari mereka yang buat repot itu. Ketua DAP kata peristiwa itu berlaku kerana krisis MCA di tempat itu. Ada dua cawangan MCA disitu. Ada dua orang nak lawan ketua cawangan MCA yang ada.  Ketua MCA yang terancam kedudukan nak tunjuk hero, jadi ada kesempatan mereka ambil serta memangsakan orang lain.  Ketua DAP itu bersama-sama OCS Kampung Baru minta maaf kepada pihak sekolah khususnya pengetua.  Mereka kata pengetua bijak kerana (1) pengetua tak layan mereka dan  (2) tak terima pelawaan adakan jamuan.  Oleh itu pengetua SM Batu Dua tidak dijadikan mangsa dari pergolakan politik MCA setempat  

Ibubapa murid-murid yang terlibat kemudian sedar keadaan itu dan risau kalau-kalau pihak sekolah akan mengambil tindakan keatas anak-anak mereka. Oleh itu mereka minta OCS Kampung Baru diiringi oleh Ketua DAP untuk menemui pihak sekolah.  Mereka terasa bersalah kerana peristiwa itu dan tidak lagi mengharapkan MCA boleh menolong mereka. Politik orang cina memang bijak, tak dapat bergantung pada MCA mereka pergi minta DAP yang selesaikan.

Aku sebenarnya boleh ambil tindakan mahkamah terhadap fitnah yang dibuat oleh beberapa ibubapa dan penjaga serta juga akhbar yang terlibat tetapi aku tak mahu nak panjangkan kes itu. Aku tak mahu turun naik mahkamah dalam jangka masa yang panjang.  Sampai pencen pun belum tentu selesai.

Sekian untuk posting kali ini. TQ   

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: