Skip to content

Food Security

Julai 11, 2008

Sebenarnya sudah lama aku ingin menulis untuk tajuk ini.  Aku hanya hendak membincangkan tentang keselamatan makanan.  Makanan adalah antara tiga perkara asas yang perlu diberikan perhatian oleh setiap orang daripada kita. Perkara-perkara itu ialah makanan, pakaian dan shelter atau tempat tinggal. Makanan adalah perkara penting bagi sesorang manusia.  A hungry man is an angry man.  Makanan lebih penting daripada keselamatan.  Diperingkat negara sekiranya negara sanggup menggunakan peruntukan yang besar untuk pertahanan negara, membeli kapalselam, kapal terbang dan peralatan perang, mengapa tidak peruntukan yang besar juga diperuntukan kepada keperluan makanan. Terutama usaha untuk negara mendapat bekalan makanan yang cukup dari dalam negeri sendiri tanpa mengimpot dari negara luar.

Dari maklumat yang diketahui, Bernas dikuasai oleh kuasa asing. Oleh itu kuasa luar boleh memanipulasi keselamatan makanan negara. Peruntukan untuk bidang pertanian dikurangkan. Malah Universiti Pertanian Malaysia sudah menjadi nama yang pupus dalam kamus nama universiti di negara ini. Anak-anak muda tidak dimotivasikan untuk menjadi usahawan pertanian.  Bekalan makanan utama iaitu beras terpaksa diimpot sebanyak 30% daripada keperluan negara.

Apa yang lebih menyedihkan ialah kerja bersawah bendang sudah tidak meriah lagi dikampung-kampung tradisional yang ada kawasan sawah bendang.  Kalau dahulu semasa aku masih kecil, masih jelas diingatan ini usaha menanam padi untuk tujuan self sufficient bagi bekalan beras untuk satu keluarga.  Tak perlu beli beras dikedai. Malang sekali bagi kawasan bendang di kampung anak cucu tok linggi, kini tiada lagi usaha bersawah bendang untuk mendapat beras, yang ada hanyalah semak dan belukar tenpat babi hutan bertemasya. Dulunya semak dan belukar itu adalah kawasan sawah, akibat daripada tiada tenaga muda untukmengusahakannya makan tinggallah tanah itu terbiar ditambah pula dengan program PAROI dimana tanah sawah dikeringkan untuk ditanam limau manis.  Kini limau manis sudah tak berbuah lagi.  Sawah tidak diusahakan. Semak belukar terus merimbun.  Nampaknya Jabatan Pertanian tidak lagi datang membawa idea baru.

Zaman Jepun memerintah dahulu anak cucu tok linggi tidak resah gelisah, kerana mereka tidak putus bekalan beras kerana mereka tanam padi. Bekalan protein tidak jadi masalah sebab ikan sungai, ikan sawah, kijang dan kancil masih banyak.  Kalau pun menjadi masalah hanyalah bekalan garam. Tetapi kalau berlaku peperangan atau musibah yang lain aku kira ramai anak cucu tok linggi akan kebulur. Ini kerana tiada lagi bekalan beras yang sedia ada.  Ikan sungai sudah kurang, kalau ada pun ikan kolam.  Oleh itu diharapkan pihak yang berwajib seperti Jabatan Pertanian, Penghulu, Ketua Kampung dan JKK Kampung perlulah membuat pemikiran yang baru, perancangan yang strategik demi keselamatan anak buah terutama berkaitan dengan food security ini.  Jangan nanti sudah terantuk barulah tengadah.  Ingatlah sebelum kena, sesal dahulu pendapatan sesal kemudian tidak berguna.

Sekian dahulu untuk kali ini.  TQ

Advertisements
One Comment leave one →
  1. Julai 12, 2008 10:12 pm

    Kalau ada duit lebih dan kederat yang lebih memang terasa nak bertani juga.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: