Skip to content

Borang oh borang

Julai 14, 2008

Hari-hari tengok borang. Berbagai borang dipersembahkan kepada para guru untuk diisi. Masa guru banyak dihabis dan digunakan untuk mengisi borang.  Sepatutnya borang-borang itu tak perlu diisi sekiranya pihak pentadbir sekolah, atau pihak PPD bertindak bijak. Bagaimana ye? Disekolah ada guru yang pandai tentang ICT.  Mereka tahu microsoft word, excel, power point, access, publisher dan lain-lain.  Pihak sekolah atau PPD bentuk satu Jawatan Kuasa ICT untuk menangani masalah pengisian borang itu.  Gerakkan dan manfaatkan kemahiran para guru ICT ini untuk kebaikan bersama. Borang yang berkaitan dengan Head Count, atau PKKP atau Sederap boleh dihasilkan dari format asas apabila data seperti markah telah diisi. Kerja Jawatan Kuasa ICT ini adalah membuat link kepada borang-borang analisis yang perlu dan hendak ditengok oleh “orang-orang besar” yang tak tahu nak guna kemudahan ICT.  Disamping itu AJK ICT ini boleh juga mengajar “orang-orang besar” yang fobia dan takut nak guna komputer ini. Produk dari kerja AJK ICT ini bolehlah dikongsi bersama dengan para guru dalam daerah Lipis ini agar daerah ini tidaklah nanti tercorot dalam segi akademik di negeri Pahang DM ini.

Satu masalah “orang-orang besar” ini adalah mereka besar sahaja tetapi malas untuk berfikir bagi menyenangkan anak-anak buah. Mereka nak data secara direct terus minta guru isi borang. Sepatutnya orang-orang besar ni, perlu hanya duduk dekat komputer dibiliknya dan buat analisis apa-apa keputusan peperiksaan selepas para guru masukkan markah mereka. Apa yang perlu bagi mereka ialah kemahiran dalam penggunaan komputer. Kalau dah jadi orang besar kenalah tahu menggunakan perisian bagi menganalisis data terutama yang berkait dengan keputusan peperiksaan.

Dulu di Lipis ini ada seorang pengetua yang pandai program excel. Selepas peperiksaan, dia buat analisis dan bila mesyuarat post mortem peperiksaan dia yang bentang analisis. Dalam mesyuarat itu dia hanya perlu mendapat keterangan lanjut dari guru yang berkenaan mengapa mata pelajarannya merosot atau meningkat. Disamping itu dia akan membuat saranan kepada para guru untuk mengubah pengajaran dan pembelajaran yang dilakukan dalam kelas kalau keputusan analisisnya tidak memberangsangkan.  Beliau juga hebat dalam pengajaran dan pembelajaran kerana dia sendiri mengajar dua kelas peperiksaan.  Sayangnya beliau sudah bersara. Pengetua semasa yang ada di Lipis dan pegawai-pegawai PPD Lipis pula tak mahu menggunakan atau meneruskan kepakaran pengetua ini.  Rugilah satu butir permata yang ada dihadapan mata.  Ini semua kerana adanya rasa ego yang menjadi raja diufuk jemala yang tidak membawa apa-apa harga.

Sekiranya para guru tidak disebukkan dengan kerja-kerja mengisi borang yang banyak dan urusan perkeranian yang sentiasa memerlukan penggunaan masa yang lama sudah pasti ramai para guru dapat memberikan fokus kepada pembaikan pengajaran dan pembelajaran. Guru-guru boleh memberikan tumpuan kepada penambahbaikan dalam aspek teknik-teknik mengajar yang berkesan dan melatih teknik belajar yang diperlukan sebagai kemahiran yang perlu ada pada setiap murid. Murid boleh dilatih kemahiran belajar, kemahiran berfikir dan strategi berfikir.  Dengan membekalkan asas keilmuan kepada murid-murid mereka akan dapat berkelana dengan lebih berjaya dizaman selepas alam persekolahannya nanti. Melalui aktiviti pengajaran dan pembelajaran dalam bilik darjah dan aktiviti kokurikulum maka anak-anak didik akan memperolehi latihan asas membina tiga segi kejayaan iaitu; Pembinaan Pengetahuan, Pembinaan Kemahiran dan Pembentukan Sikap (Knowledge, Skills and Attitude). Asas ini sangat penting dalam mempastikan kemenjadian seseorang murid dalam proses mendidiknya dialam persekolahan. 

Oleh yang demikian diharapkan pihak pentadbir dan pengurus pendidikan jangan menambah beban yang tidak perlu kepada para guru.  Pengisian borang demi borang adalah penambahan beban yang tidak perlu sebab komputer boleh menylesaikan masalah itu.  Mesyuarat yang berpanjangan juga tidak perlu sebab banyak perkara yang dibuat didalam mesyuarat adalah perkara yang berulang-ulang. Kadang-kadang masalah itu boleh selesai kalau bertemu satu dua orang guru. Oleh itu pentadbir sekolah perlulah bijak mengurus personal dan mengurus borang-borang. Sekian TQ

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: