Skip to content

Kepintaran

Ogos 6, 2008

Kepintaran berasal dari akar kata PINTAR. Kamus Dewan memberi makna pintar sebagai: cekap, pandai, mahir dalam membuat sesuatu pekerjaan. Kepintaran pula adalah kepandaian, kecerdikan dan kemahiran. Ini membawa maksud bahawa kepintaran adalah merujuk kepada kepandaian seseorang membuat sesuatu, kecerdikan seseorang dalam memikirkan sesuatu dan kemahiran seseorang dalam mengendalikan sesuatu.

Hari ini kita melihat manusia dari sudut tiga kepintaran iaitu kepintaran mental, kepintaran emosi dan kepintaran spiritual.  Maka timbulah istilah Intelligence Quotient  (IQ) iaitu ukuran tentang kepintaran mental, Emosional Quotient (EQ) iaitu ukuran tentang kepintaran emosi dan Spiritual Quotient (SQ) iaitu ukuran tentang kepintaran spiritual.

Satu ketika dahulu ukuran tentang kepintaran mental atau IQ sangat dititik beratkan. Dikatakan orang yang mempunyai IQ melebihi 100 adalah orang yang cerdik. Kemudian pula didapati bahawa orang yang IQ tinggi sekalipun sekiranya Emosional Quotient (EQ) rendah juga tidak akan berjaya dalam kehidupannya.  Orang yang IQ tinggi pandai dalam perkara berkaitan dengan bercakap tetapi kalau pandai bercakap sahaja tanpa mempunyai EQ yang tinggi, orang itu boleh bercakap dengan sesuka hatinya tanpa memahami emosi dirinya dan emosi orang lain. Orang yang pandai bercakap tanpa ambil kira perasaan orang lain mungkin akan mengumpat, berkata-kata dengan sinis dan mengguris perasaan orang lain. Orang yang ber IQ tinggi tapi EQ rendah mudah membuat kacau dan memusnahkan hubungan antara dirinya dengan orang lain. Hablum minan nas adalah rendah.  

Hidup manusia tidak berakhir di dunia ini sahaja. Manusia akan mati dan dibangkitkan di alam akhirat. Itulah sebabnya manusia muslim sentiasa berdoa untuk kesejahteraan di dunia dan akhirat. Berbicara tentang akhirat sesorang manusia itu tidaklari dari keyakinan (iman) kepada Allah SWT sebagai Maha Pencipta.  Sekadar mempunyai IQ yang tinggi belum tentu seseorang itu boleh hampir dengan Allah SWT.  Oleh itu IQ hendaklah disertai dengan Spiritual Quotient (SQ).  Orang yang hendakkan hasanan fil akhirah hendaklah mempunyai IQ dan SQ yang tinggi. Orang yang pandai bercakap tetapi tidak mengotakan apa yang dikata adalah orang yang mempunyai IQ yang tinggi tetapi SQ yang rendah.  Seorang yang pandai dalam sesuatu bidang tetapi menipu, orang yang cerdik dalam sesuatu disiplin ilmu tetapi tidak beramal dengan ilmu itu atau menggunakan ilmu untuk habuan dunia, orang yang mahir dalam sesuatu  perkara tetapi menggunakan kemahiran untuk menipu manusia adalah contoh orang yang tinggi IQ tetapi rendah SQ nya. Orang yang rendah SQ adalah orang yang mencacatkan hubungannya dengan Allah SWT.  Hablum minal Lah adalah rendah.

Akan ditimpa kehinaan dimana sahaja mereka berada kecuali mereka membuat hablum minal Lah dan Hablum minan nas. Oleh yang demikian sekiranya seseorang ingin berjaya didunia dan akhirat maka hendaklah dimantapkan kedua-dua hubungan yang dinyatakan diatas dengan mempunyai IQ, EQ dan SQ yang tinggi. Mengikut kajian ketiga-tiga quotient di atas boleh diperingkatkan melalui pembelajaran dan amalan. 

Sebenarnya mengikut kefahaman ulama’ bahawa manusia ini wajib mensyukuri enam nikmat yang dikurniai oleh Allah SWT. Enam nikmat itu ialah, pertama: nikqmatul halqi, nikmat dari tiada kepada ada. Kedua, niqmatul insan, nikmat kita ini menjadi manusia. Kita tidak dijadikan yamadan, nabatan, haiwan atau insanat. Ketiga, niqmatul bayan nikmat kepintaran dan kecerdikan. Keempat, niqmatul roh, aqli dan nafs. Kelima, niqmatul rizqi dan keenam, niqmatul Islam, nikmat menjadi atau dilahirkan sebagai orang Islam.

Kalau melihat kepada nikmat yang ketiga dan keempat di atas kita sepatutnya membicarakan dengan lebih mendalam tentang nikmat yang wajib disyukuri itu berkaitan dengan konsep IQ, EQ dan SQ itu. Mungkin dikesempatan lain kita boleh mencari literature review tentang IQ, EQ dan SQ serta mengaitkan dengan niqmatul roh, aqli dan nafs. Roh itu  berkait dengan spiritual, aqli itu berkait dengan mental dan nafs itu berkait dengan emosi.

Mungkin setelah dijumpai keselarasan antara istilah para ulama’ dan istilah para cerdik pandai, maka nantinya kita akan lebih mendapat manfaat daripada ilmu pengetahuan itu. Sekian TQ

Advertisements
No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: