Skip to content

Belajar

Ogos 30, 2008

Kalau tanya anak murid, mengapa awak mesti bersekolah atau mengapa kamu ke sekolah? Rata-rata akan menjawab mereka ke sekolah adalah untuk belajar. Kalau ditanya apa belajar itu. Rata-rata akan menjawab belajarlah untuk mencari ilmu. Dari jawapan itu ada dua konsep yang mereka sebut. Konsep itu biasa sahaja tetapi tidak mudah difahami. Konsep pertama ialah konsep belajar dan konsep kedua ialah konsep ilmu.

Kedua-dua konsep ini bukan mudah hendak difahami oleh murid-murid, malah ramai juga para guru yang tidak faham konsep-konsep ini. Dikesempatan ini aku akan menjelaskan sedikit kedua-dua konsep ini secara mudah supaya kita semua akan memahaminya.

Postman dan Weingartner mengatakan bahawa: Knowledge is produced in response to questions. And  new knowledge results from asking of new questions, quite often new questions about old questions. So here is the point: Once you have learnt to ask questions – you have learnt how to learn and no one can keep you from learning whatever you want or need to know. The most important and intellectual ability man has yet developed – the art and sciences of asking questions is not taught in school. Oleh itu jika para guru ingin meningkatkan perkembangan intelek atau kualiti pendidikan dikalangan para murid, guru harus mengorganisasikan kelas serta rancangan pengajaran supaya murid-murid tertarik untuk mengemukakan soalan bukan sahaja kepada guru mereka malah juga sesama mereka. Oleh yang demikian pemerolehan pengetahuan memerlukan murid berkebolehan untuk bertanya. Setiap murid mesti mempunyai kemahiran bertanya. Belajar ertinya pandai bertanya.

Asas kemahiran bertanya ialah WH Question (5W1H). Setiap murid mesti tahu menggunakan perkataan tanya iaitu What (Apa), When (Bila), Why (Mengapa), Where (Di mana), Who (Siapa) dan How (Bagaimana). Setelah itu perkataan tanya itu mesti digunakan dengan betul dan penggunaannya diamalkan setiap hari. Apabila berlaku aktiviti tanya bertanya, sama ada bertanya guru atau bertanya rakan-rakan, maka berlakulah asas pembelajaran di dalam sesebuah kelas atau sekolah. Sebaliknya jika tidak berlaku aktiviti tanya bertanya maka tiadalah belajar mereka itu.

Pada masa ini, tidak ramai dikalangan murid-murid yang mengamalkan cara bertanya ini untuk belajar. Mereka lebih bersikap mengaga mulut menunggu untuk disuap (spoon feeding). Akibat budaya spoon feeding ini adalah lumrahnya kelas tambahan dilaksanakan disekolah dan kelas tution oleh mereka yang mencari kesempatan. Akhirnya murid tahu bahawa belajar ertinya menunggu guru menuang atau mencurahkan maklumat kepada mereka. Mereka nganga sahaja, tak berusaha sendiri untuk mendapat maklumat. Maklumat yang diproses oleh minda menjadi pengetahuan untuk diingat. Apabila sekadar menunggu apa yang guru beri itu bukan belajar. Belajar ertinya mendapatkan maklumat dari bertanya. Maklumat itu kemudian diproses untuk ingatan dan kefahaman yang dinamakan pengetahuan. Apabila pengetahuan itu mendatangkan makna kepada diri seseorang itu (sampainya makna sesuatu kedalam diri) maka itulah ilmu. Tentang konsep ilmu ini kita mesti merujuk pandangan Prof Syed Naquib Al Attas yang dihuraikan oleh beliau berdasarkan Al Quraan dan juga pendapat ulamak terdahulu. Dalam hal ini aku tak kesampaian untuk menghuraikannya, tak cukup ilmu aku. 

Konsep bertanya dalam budaya Melayu boleh didapati daripada perumpamaan “Malu makan perut lapar, malu bertanya sesat jalan”. “Bertanyalah kepada yang pandai, memintalah kepada yang ada.” Ertinya bertanya adalah sesuatu yang sangat penting sepanjang kehidupan. Sesat jalan boleh juga diertikan sesat jalan dalam erti kata sesat dalam perjalanan sebenar atau sesat dalam perjalanan hidup. Perjalanan hidup adalah apa yang dilakukan serta dialami sepanjang hayat di dunia fana ini. Kalau kita tak bertanya mungkin kita sesat aqidah, mungkin kita salah cara ibadat, mungkin sesat cara bermunkahat apatah lagi bermuamalat, maka bila kita mati nanti segala perbuatan kita tidak akan dikira berpahala. Di akhirat nanti kita dikira muflis dihadapan Allah SWT. Muflisnya kita kerana kita segan atau malu hendak bertanya perkara-perkara asas dalam ugama.

Tentang bertanya ini Imam Ghazali ra., menyebut satu hadis marfu’ dalam kitab Ehya Ulumiddin. “Ilmu itu ibarat gudang-gudang. Anak kuncinya pertanyaan. Dari itu, bertanyalah! Sesungguhnya diberi pahala pada bertanya itu empat orang, yaitu: penanya (orang yang bertanya), yang berilmu (orang yang ditanya), pendengar (orang yang mendengar pertanyaan dan jawapan) dan yang suka kepada mereka yang bertiga tadi”.   

Oleh yang demikian sebagai guru kita hendaklah mengajar, melatih dan mengutamakan kaedah belajar secara bertanya ini diamalkan oleh para murid kita. Sekian TQ.

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: