Skip to content

Ramadhan 11 (Mengkonsepsi 1)

September 18, 2008

Dalam posting ini aku ingin mulakan sesuatu yang agak berlainan. Aku ingin membincangkan tentang strategi berfikir yang menjadi satu perkara yang ditanya dalam SPM khususnya mata pelajaran yang berdisiplin sains. Pertama aku ingin mengutip bahan dari buku Kemahiran Berfikir dan Strategi Berfikir dalam pengajaran dan pembelajaran sains keluaran Pusat Perkembangan Kurikulum mukasurat 38 hingga 40.

Mengkonsepsikan didefinisikan sebagai Membuat pengitlakan (generalisation) ke arah membina pengertian, konsep atau model berdasarkan ciri spesifik sepunya yang saling berhubung kait. Strategi ini digunakan untuk membina konsep atau model yang diaplikasikan untuk; Menjelaskan sesuatu fenomena; Menyelesaikan  masalah atau Membuat keputusan.

Langkah penggunaan, 1. Kenal pasti maklumat atau contoh yang berkaitan. 2. Kenal pasti ciri sepunya pada maklumat atau conroh. 3. Kelaskan ciri. 4. Hubung kaitkan kelas ciri untuk membina konsep awal. 5. Kenal pasti maklumat atau contoh lain dan bukan contoh untuk menguji atau mengubah suai konsep awal. 6. Bina konsep sebenar.

Oleh kerana Sains adalah ilmu pengetahuan yang berkait dengan kajian benda yang maujud maka mengkonsepsi dalam sains adalah berkaitan dengan alam benda. Dalam mata pelajaran sains menengah atas dibincangkan tentang mengkonsepsi kelenjar endokrin, jirim, plastik, tindakan terkawal dan sebagainaya.  Dari sini murid sekolah dilatih agar sentiasa membina kemahiran mengkonsepsi perkara yang berkaitan dengan pembelajarannya. Kemahiran mengkonsepsi ini disoal dalam peperiksaan SPM. Kemahiran mengkonsepsi ini diharapkan dapat diaplikasikan dalam kehidupan murid itu selepas alam persekolahan terutama mengkonsepsi perkara-perkara yang abstrak.  Malangnya tidak ramai guru yang mampu mengajar cara mengkonsepsi ini.

Contoh perkara yang hendak dikonsepsi.

Anda diberikan gangsa, loyang dan duralumin. Menggunakan maklumat dari ciri-ciri bahan ini binakan konsep aloi.

Maklumat yang diberi: Gangsa, Loyang dan duralumin adalah merupakan aloi.

Ciri sepunya dari contoh: 1. Ketiga-tiga bahan ini dibina oleh dua atau lebih unsur.  2. Ketiga-tiga bahan ini adalah lebih keras berbanding dengan logam atau unsur tulennya.  3. Ketiga-tiga bahan ini lebih tahan kakis berbanding dengan logam atau unsur tulennya. 

Pengelasan ciri: 1. Ciri yang membina bahan.  2. Sifat keras bahan.  3 Sifat tahan kakis bahan

Hubung kait untuk membina konsep awal:  Gangsa, loyang dan duralumin adalah dibina oleh dua atau lebih unsur, lebih keras daripada unsur tulennya dan mempunyai sifat tahan kakisan yang lebih baik dari unsur tulennya adalah merupakan aloi.

Contoh lain:  Steel atau piuter.    Bukan contoh:  Besi atau timah

Konsep aloi:  Aloi adalah bahan yang dibina oleh dua atau lebih unsur atau logam, bersifat lebih keras dan lebih tahan kakis berbanding logam tulennya.

Contoh di atas merupakan satu urutan operasi mengikut tertib bagi membina satu konsep. Apabila kita mampu membina konsep maka kita mudah faham sesutu perkara. Untuk memahami konsep kita perlu membina definisi sesuatu perkara dan mencari contoh-contoh yang lebih menjelaskan kefahaman kita berdasarkan langkah-langkah yang diterangkan di atas. Dengan memahami konsep kita tidak akan tercari-cari makna sesuatu perkara. Kalau makna sesuatu perkara sampai ke dalam diri kita maka itulah ilmu

Perlu diingatkan bahawa contoh di atas adalah mengkonsepsi benda yang maujud. Bagaimana pula mengkonsepsi perkara yang abstrak? Mengkonsepsi benda yang abstrak adalah lebih penting dalam hidup kita selepas alam persekolahan. Contohnya dibulan Ramadhan ini kita bersua dengan konsep seperti takwa, rahmat, keampunan dan barakah. Untuk kelangsungan hidup kita dimaya pada ini  kita perlulah mengkonsepsi perkara-perkara ini agar perkataan-perkataan ini memberi makna dalam diri kita. Bagi kita banyak lagi yang perlu kita konsepsikan seperti cinta, kasih, sayang, bahagia dan sebagainya. Tanpa kita boleh mengkonsepsi perkara ini kita hanya handal menyebutnya tetapi kita akan sesat dalam pencarian maknanya. Dalam posting berikutnya aku akan cuba menunjukkan cara mengkonsepsi benda yang abstrak pula. Sekian TQ

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: