Skip to content

Hebat dikertas

Oktober 29, 2008

Bila sampai hujung tahun seperti waktu ini setiap sekolah akan menjadi sibuk dengan kerja-kerja rutin.  Akan banyaklah sambutan, akan banyaklah mesyuarat, akan banyaklah program, akan banyaklah jamuan, akan banyklah kem dan banyaklah sibuk-sibuk lain.  Sepatutnya benda-benda seperti ini tidak ada.  Tumpuan sewajarnya diberikan kepada menyediakan murid-murid untuk peperiksaan akahir tahun dan sudah tentu juga untuk calon-calon SPM.  Mengapa jadi begini?

Kalau awal tahun bertimbun perancangan dibuat, buku perancangan sekolah sampai tiga empat buah. Buku perancangan kurikulumlah, buku perancangan kokurikulumlah, buku perancangan hal ehwal muridlah dan berbagai-bagai buku perancanagan.  Selalunya buku perancangan itu tidak dibuka pun sepanjang tahun.  Nampaknya mereka hanya pandai merancang, pelaksanaannya belum tentu. Kadang-kadang ada pihak bangga dengan cantiknya binding buku perancangan itu dengan kulitnya berwarna warni walau pun isinya sekadar tangkap muat sahaja. Bila tak mampu nak buat atau bila terlepas dari tarikhnya timbullah kata-kata yang klasik “Kita hanya mampu merancang yang menetapkan hanya Allah jua“.  Bukanlah kita tidak setuju dengan kata-kata ini tetapi bagaimana perancangan itu nak berjalan kalau kandungan buku itu tidak disebut pun dalam mesyuarat mingguan.  Perihal mesyuarat memang hebat.  Ada orang besar sekolah kalau tak mesyuarat guru seminggu demam dia.  Oleh itu nak elakkan demam kenalah mesyuarat guru setiap minggu.  Anehnya buku perancangan tahunan tidak juga dibuka.

Itu gambaran perancangan diperingkat sekolah.  Diperingkat PPD pun sibuk juga.  Ada mesyuarat itu, ada mesyuarat ini.  Mesyuarat pengetua, mesyuarat penolong kanan kurikulum, mesyuarat penolong kanan HEM, mesyuarat penolong kanan kokurikulum.  Akibatnya orang-orang besar sekolah keluar. Pengajaran dan pembelajaran tak berjalan. Sepatutnya senior teacher ini duduk disekolah bimbing anak murid untuk hadapi SPM.  Lebih teruk lagi ialah mesyuarat peringkat JPN dan Kementerian juga berjalan.  JPN dan Kementerian akan panggil para guru cemerlang dan guru senior ke mesyuarat-mesyuarat untuk tiga empat hari.  Macam mereka ini tiada perancangan.  Sedihnya bila para pegawai PPD, JPN dan KPM datang melawat sekolah mereka akan melihat dan bertanyakan buku perancanagan sekolah. Kalau tak ada pengetua kena marah atau kena leter.  Tapi pihak atasan itu sendiri tak merancang.  Aku selalu tempelak balik pegawai-pegawai ini. Suruh orang merancang tetapi pihak atasan akan sibuk jemput orang mesyuarat, berseminar, berbengkel diakhir tahun diwaktu para guru nak membelai semangat anak didik yang nak ambil SPM.

Kalau kita tempelak balik kepada orang atasan ini tentang program akhir tahun seperti di atas jawapan mereka ialah budget baru sampai. Budget itu mesti dihabiskan semelum 15 Disember tahun ini.  Oleh itu nak habiskan duit budget itu pakai panggil ajelah mesyuarat. Ini adalah contoh betapa tak effisyennya pentadbiran di Kementerian Pelajaran Malaysia, bermula dari atas (di KPM), ke JPN, ke PPD dan seterusnya hingga ke sekolah. Semasa pegawai di PPD, JPN dan KPM tak ramai, perkara begini tak berlaku, tetapi bila pegawai di PPD, JPN dan KPM dah ramai maka perkara seperti ini selalu berlaku.  Semakin ramai pegawai semakin tak berkesan gerak kerjanya. 

Aku tulis seperti ini kerana aku memang jadi mangsa.  Kononnya aku ini guru cemerlang maka idea dan pengalaman kenalah dikongsi dengan orang lain. Tak salah nak kongsi pengalaman, idea dan pengetahuan tetapi mengapa tak buat awal tahun atau pertengahan tahun. Janganlah jemput akhir tahun.  Buatlah peranacangan dengan penyediaan budgetnya dengan betul.  Jangalah siksa calon-calon SPM yang dah kesempitan masa.  Kalau orang seperti aku ini tak pergi, puak atasan ini akan membebel pula malah kadang-kadang ada ugutan juga. Nasib, nasib…

Kertas perancangan disemua peringkat memang hebat. Biasanya ia hanya hebat dikertas sahaja. Memang kalau nak cemerlang kita perlu merancang tetapi juga ada yang merancang tetapi tak cemerlang atau ada yang hebat merancang tetapi terbuntang. Sekian posting kali ini TQ.

One Comment leave one →
  1. Ummu Aniq permalink
    November 7, 2008 9:13 pm

    Salam…
    Saya sangat setuju dengan tuan, kebanyakan perancangan hanya hebat dan gah dikertas tapi bila sampai ke pelaksanaannya… sedih yang amat!
    Sekarang ni semuanya nak didokumentasikan sebagai bukti segala yang dirancang dijalankan walaupun pelajar yang hadir aktiviti yang dirancang amatlah sedikit. Yang terbeban dan tertekannya siapa? Guru! Penolong-penolong Kanan terutama PK Koku hanya tahu semua mesti siap, kalau lewat sila beri surat tunjuk sebab!
    Betul tuan, ianya hebat hanya dikertas!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: