Skip to content

Tanah Suci

Mac 24, 2009

Balik dari Langkawi, hari Jumaat. Esoknya aku menghadiri Kursus Haji bersiri minggu ke Dua. Aku bertugas sebagai Pengerusi Majlis kerana Pengerusi Tetap Kursus ada urusan keluarga. Penceramahnya adalah Imam Masjid kampung aku yang juga saudara aku.  Kali ini kehadiran tidak ramai kerana hujung minggu awal cuti sekolah ramai saudara mara peserta kursus buat kenduri kahwin. Kursus bermula jam 9.00 pagi dan berakhir pada jam 11.45 pagi.

Dalam siri ini dibentangkan Sejarah dan Pengenalan Tanah Suci. Antara sub tajuknya ialah Tanah Haram Makkah, Kaabah dan Majidil Haram, Telaga Zam-zam dan Kawasan Masyai’er Haji.

Bagi aku kefahaman terhadap perkara-perkara di atas telah menjadi mudah kerana aku telah banyak membaca tentangnya. Keduanya aku sendiri telah menjejak kaki ke Tanah Suci ini 18 tahun yang lalu iaitu tahun 1990.

Apabila penceramah menerangkan tentang Kaabah dan sudut-sudutnya aku telah dapat membuat gambaran mental di mana sudut/rukun Iraqi, Yamani, Hajar Aswad dan Syami. Aku tahu dengan jelas kawasan Hijr Ismail dan salur emas.

Pengalaman aku meminta izin daripada pengawal yang menjaga Makam Ibrahim untuk melihat dengan lebih dekat binaan yang dinamakan Makam Ibrahim itu. Pengawal itu membenarkan aku melihat apa yang terdapat dalam kaca yang dinamakan Makam Ibrahim. Pengawal itu sempat mengingatkan aku agar jangan menjilat atau mencium kaca tempat Makam Ibrahim.

Aku juga masih ingat bagaimana sukarnya untuk dapat bersolat dalam kawasan Hijr Ismail. Selain itu aku ada pengalaman melihat tiga paip pengepam air zam-zam dibahagian bawah dan sempat berbual dengan tiga orang yang menjaga kawasan itu. Salah seorang daripadanya adalah jurutera. Buat masa ini kawasan itu telah ditutup. Tak ada peluang untuk melihatnya.

Apabila kawasan Masyi’er Haji ditunjukkan aku teringat peristiwa aku melawat Padang Arafah sebelum masa wukuf. Aku juga teringat bagaimana seorang jemaah haji yang tersilap masuk ke kemah kami pada hari wukuf ingin mencari jalan kembali ke kemahnya. Setelah aku bertanya dia, aku dapati kemahnya hanya sebelah kemah tempat aku duduk. Aku juga bersama rombongan telah ke Muzdalifah dan Mina sebelum musim haji. Sudah tentu keaadaannya jauh berbeza antara masa haji dan sebelumnya.

Didalam Masjidil Haram pula aku masih ingat tempat yang biasa aku solat fardhu, solat sunat dan duduk membaca Al Quraan. Aku masih dapat mengambarkan lokasi dimana selepas solat Maghrib aku dapat mendengar dan melihat beberapa orang Tok Guru mengajar didalam masjid itu. Aku juga masih dapat mengambarkan bagaimana anak-anak Arab belajar menghafaz Al Quraan dalam satu halaqah yang diselia oleh seorang guru yang memegang rotan ditangannya. 

Itulah gambaran yang masih segar dalam ingatan aku. Aku juga sedia maklum bahawa kawasan masjid itu sudah bertambah besar masa sekarang. Sesungguhnya aku juga berharap dan berdoa agar aku dapat ke Tanah Suci di musim haji tahun 1430H ini bersama-sama isteriku, dua orang kakak dan seorang adikku.

Selepas aku kembali dari Tugas Rasmi di Langkawi, sekolah bercuti seminggu. Semasa cuti seminggu aku diundang oleh Yayasan Sarawak bersama Dewan Bandaraya Kucing Utara untuk berkongsi pengalaman dengan murid-murid dalam Program Kembara Pendidikan anjuran bersama beberapa badan di Sarawak. Terima kasih kepada orang Kuching atas layanan yang diberikan. Aku juga sempat bertemu dan bertamu ke rumah dan pejabat sahabat lama aku yang menjadi pegawai besar di Sarawak. Kepada beliau sekeluarga aku ucapkan terima kasih atas hospitility yang diberikan. Sekian TK.

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: