Skip to content

Ceramah Ceramah

Jun 20, 2009

Sepuluh hari berlalu, aku tak kemaskini laman ini. Bukan tak ada apa yang hendak ditulis tetapi suasana agak sibuk sedikit. Pertama, aku perlu siapkan penandaan kertas peperiksaan setengah tahun sebelum Khamis. Kedua, terdapat beberapa program sedang berlangsung dan akan berlangsung di sekolah. Ketiga, banyak juga urusan sendiri yang memerlukan perhatian.

Semalam aku diminta memberikan sumbangan kepada program Perkemahan Bersepadu SMKPT.  Seramai 206 orang murid menjadi peserta perkemahan. Aku diminta memberi tazkirah selepas maghrib dan juga ceramah motivasi selepas solat Isyak.  Pada petang Khamis aku diminta menyampaikan sedikit ilmu Pedagogi sebagai mengulangkaji pengetahuan dalam pengajaran kepada rakan-rakan guru di SMKPT.

Antara perkara yang aku sebutkan ialah tentang Pendekatan Pengajaran dan Pembelajaran (P&P) yang menggunakan Masteri Learning, Konstruktivisma, Pembelajaran Kontekstual, Inkuiri-Penemuan, Active Learning Strategy, Pembelajaran Akses Kendiri, Pembelajaran Kooperatif, Memotivasikan Murid, Belajar cara Belajar, Kemahiran Berfikir dan Strategi Berfikir dan lain-lain lagi. Terdapat 15 pendekatan yang dapat disenaraikan tetapi hanya beberapa sahaja yang sempat diterangkan. Lain masa boleh jelaskan lagi pendekatan-pendekatan yang lain. Kepada rakan-rakan guru yang inginkan bahan-bahan ceramah dan ulangkaji berkaitan tajuk-tajuk yang disebutkan diatas boleh hubungi saya. Insya Allah saya boleh bantu. Terutama zaman LADAP tengah menggila buat masa ini dan tahun-tahun mendatang.

Dalam tazkirah lepas solat Maghrib semalam aku sempat membincangkan visi hidup seorang insan berdasarkan ayat Al Quraan yang sentiasa dijadikan doa harian, yang bermaksud, “Wahai Tuhan ku kurniakanlah aku kebahagian di dunia dan kebahagian di akhirat dan jauhkanlah aku dari api neraka.”  Itulah tiga perkara yang menjadi visi kehidupan kita sebagai insan.

Sekiranya kita hendakkan bahagia di dunia, maka misinya ialah menghayati ajaran Al Quraan dan Sunnah Rasulullah SAW. Insan contoh tauladan ialah Rasulullah SAW. Sebagai remaja sewajarnya, pertama memiliki Al Quraan terjemahan untuk ditelaah dengan bimbingan Ustaz dan Ustazah di sekolah. Kedua, memiliki buku sirah Rasulullah SAW untuk mendapat contoh tauladan dari akhlak Rasulullah SAW serta akhlak para sahabat r.a.

Sekiranya mengikut apa yang disaran oleh Al Quraan sebagai panduan kehidupan dengan bimbingan ajaran-ajaran sunnah sudah pastilah insan itu juga mendapat kebahagiaan di akhirat sekali gus dapat menghindarkan diri daripada bakaran api neraka. Semoga apa yang disampaikan dapat menjadi panduan murid-murid ku sepanjang kehidupan mereka.

Semasa memberikan motivasi umum kepada semua peserta perkemahan bersepadu, saya telah menyebut tujuh perkara yang sewajarnya disedari semasa menjalani perkemahan. Pertama, menjadikan aktiviti berkemah ini sebagai kerja ibadah. Bagi membolehkan sesuatu aktiviti atau gerak kerja menjadi ibadah, orang yang menjalani aktiviti itu perlulah memenuhi lima syarat tertentu. Antara syarat menjadikan sesuatu kerja itu ibadah ialah, (1) Hendaklah dilakukan dengan niat mendapat keredhaan Allah SWT .  (2) Kerja yang dibuat adalah sesuai dengan hukum syariah dan tidak bercanggah dengan hukum yang berkaitan. (3) Kerja itu hndaklah dibuat seelok-eloknya.  (4) Ketika melakukan kerja hendaklah sentiasa menurut hukum dan batas-batas syariat.  (5) Ketika mengerjakan amalan-amalan duniawi itu, tidak lalai dan tidak cuai mengerjakan kerja-kerja ibadat khusus seperti solat lima waktu dan berpuasa Ramadhan.

Kedua, jadikan aktiviti perkemahan bersepadu ini sebagai proses pembelajaran melalui pengalaman (experiencal learning).  Pengalaman ini tiada dalam kurikulum dan dia dipelajari secara naturalsahaja. Pengalaman mengendali aktiviti diri. Pengalaman makan ala kadar. Pengalaman memasak makanan. Pengalaman keluar dari suasana selesa.

Ketiga, jadikan peluang berkemah ini untuk meneroka dan mengembangkan kreativiti, seperti membuat persediaan untuk persembahan kebudayaan, membuat gadget.

Keempat, jadikan peluang berkemah itu untuk berlatih menghadapi kesukaran. Manusia yang sering ditimpa kesukaran biasanya boleh menghadapi kehidupan dengan jaya. Manusia yang sentiasa dalam zon selesa akan kecundang apabila cabaran datang menyapa.

Kelima, ambillah peluang menyelesaikan berbagai masalah yang dihadapi ketika berkemah. Untuk boleh menyelesaikan masalah seseorang itu perlu tahu langkah-langkah penyelesaian masalah. 

Keenam, peserta perkemahan perlulah berlatih membuat keputusan sepanjang aktiviti sedang berjalan. Dalam membuat keputusan juga seseorang wajar tahu langkah-langkah membuat keputusan.

Ketujuh, kukuhkan silaturahim sesama peserta perkemahan.  Ini merupakan sesuatu yang sangat penting.  Ketika inilah kita mengenal “true colour seseorang”.  Sewaktu perkemahan inilah kita akan dapat mengetahui perangai baik dan buruk sseorang ahli perkemahan itu. Dengan itu mungkin kita akan kenal jenis teman yang ada. Teman ketawa banyak bersua, teman menangis sukar dicari.

Semoga para peserta perkemahan dapat memahami dan mengaplikasi apa yang disampaikan. Cukup sampai disini entri kali ini, TK.

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: