Skip to content

Kenangan 9

September 18, 2009

Semasa aku kecil dahulu, mercun sukar didapati bukan kerana tiada dalam pasaran tetapi tiada duit untuk membelinya. Duit yang ada hanya untuk keperluan asas dan sedikit persiapan Hari Raya. Bagi memeriahkan hari raya ikut adat budaya bukan ikut keperluan ibadat maka lentuman mercun dan meriam buluh diperlukan. Agaknya kerana melihat anaknya tidak dapat bermain mercun maka ayah telah menyediakan meriam buluh untuk anaknya. Walau pun begitu keselamatan anak juga diutamakan.

Ayah mendapatkan buluh betong dari pada rumpunnya. Empat ruas buluh betong yang agak tua dan tebal digunakan. Ayah menebuk ruas-ruas buluh betong mengunakan besi. Tiga ruas ditebuk dan ruas keempat ditinggalkan. Empat inci dari ruas keempat dibuat satu lubang setengah inci. Ayah membakar besi, apabila besi itu sudah merah, ayah menekan besi panas itu ke atas batang buluh betong itu. Dengan cara ini terbentuklah lubang pada batang buluh  betong yang tebal itu. Lubang sebesar jari telunjuk.

Pada waktu malam selepas solat maghrib aku diarah memasukan ketul karbaid sebesar jari kelingking kedalam lubang dan memasukkan sedikit air. Menggunakan daun kelapa yang dibakar api disuakan kepada lubang dan berbunyilah… boooommmmm… Itulah meriam buluh.

Satu lagi alternatif membuat mercun ialah dengan membuat satu alat yang boleh mengeluarkan bunyi tetapi tidak sekuat meriam buluh. Rantai jala atau ketul timah dimasak sehingga lebur. Tanah digali untuk buat lubang sebesar ibu jari sedalam satu inci. Timah cair dituang kedalam lubang tanah itu dan satu kayu mancis dicucuk ditengah-tengah cecair timah yang mula membeku. Apabila timah itu beku maka terbentuklah satu lubang kecil. Bila bongkah timah sudah sejuk serbuk belerang kepala mancis api dimasukkan kedalam lubang berkenaan. Besi paku yang dipotong bahagian tajamnya dimasukkan kedalam lubang yang terdapat           serbuk belerang mancis api itu. Kepala paku diketuk kuat dan bunyi sekuat mercun akan boleh kedengaran. Ini adalah kaedah membuat mercun sendirian.

Inilah kenangan semasa menyambut hari raya zaman aku masih keci dahulu. Perkara ini tidak pernah aku ceritakan kepada anak-anak aku kerana dua perkara diatas ini bolh mengundang bahaya kepada anak-anak zaman ini. Hanya aku harapkan anak-anak zaman ini termasuk anak-anak ku dapat menghayati cerita ini. Kalau perlu aku buat demonstrasi membina alat-alat ini aku masih lagi ingat cara membuatnya.

Kepada semua aku mengucapkan selamat menyambut Hari Raya Edul Fitri, semoga kita berjaya melalui latihan Ramadhan 1430 H ini dengan sebaiknya. Aku pohon maaf zahir dan batin kepada semua pengunjung laman sesawang ini. Mana-mana yang sempat datanglah kerumah aku untuk ziarah hari raya.    

kad_raya

Advertisements
One Comment leave one →
  1. September 23, 2009 10:13 pm

    Pakandak Usof, sila baca blog Sungaibatuderelong dibawah entry Legacy Tok Linggi ada gambar Aki Berahim dan Hj Abdul Karim Ali.

    Selamat Hari Raya dan Maaf Zahir Batin

    Aminudin

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: