Skip to content

Bertatih dijalan Dakwah 1

September 3, 2014

Penyediaan diri

Semenjak kecil aku didik oleh ayah aku dalam beberapa perkara. Ayah aku adalah seorang guru al Quran di kampung aku. Setiap malam ramailah anak-anak kampung aku lelaki dan perempuan datang belajar di rumah aku mengaji al Quran. Oleh itu aku sempatlah membuka Mukadam sambil mengenal alif, ba, ta… bersama-sama anak remaja kampung aku. Bertolak dari situlah aku mula mengaji al Quran, bermula dengan mengenal dan menamat Juz Amma serta kemudiannya naik ke al Quran, sehingga beberapa Juz sebelum aku meninggalkan rumah untuk duduk di asrama. Kebolehan mengaji al Quran ini merupakan aset kepada aku semasa aku mula melangkah remaja.

Ayah aku juga seorang tukang rumah. Kadang kala aku mengikut ayah ke tempat kerja terutama semasa dia dan rakan-rakannya membina masjid Kampung Relong, bermula 1952 hingga 1963. Dari situ aku berkenalan dengan  rakan ayah seperti Ayah Haji Tuan (Haji Uda bin Itam), Pak Ambong Mat (Mat bin Harun), Pak Lang Pilus, Tok Siak Aji dan lain-lain rakan seangkatan dengan dia. Sebahagian mereka adalah bekas pelajar pondok di Pasir Mas (Kuala Lipis) serta bekas pelajar pondok di Kelantan. Satu keistimewaan ayah aku ialah dia merupakan orang yang akan ikut menghantar anak kampung belajar di pondok-pondok di Kelantan atau ke Sekolah Agama di Pekan Pahang, Oleh itu aku terdidik sebagai orang yang condong kepada pengajian agama dan aku juga sangat berminat hendak berkhidmat menghantar orang pergi belajar ke pondok atau sekolah agama.

Ayah aku juga seorang Pawang, pandai menjampi dan mengubat orang gila, luka dan beberapa penyakit pelik yang lain. Oleh itu dia sentiasa on call, kadang-kadang ada orang datang ke rumah jam 2.00 pagi minta pertolongan berubat, terutamanya bagi orang gila. Ayah pergi bantu, walau pun tengah malam. Khidmatnya kepada masyarakat sentiasa berlaku. Aku juga berminat membantu masyarakat bila dewasa nanti.

Ayah aku juga tergolong sebagai pemimpin masyarakat, kerana beliau berkhidmat sebagai khatib dan Imam masjid Relong semenjak 1948 disamping bersama-sama lepasan pondok yang lain membangun masyarakat dari segi sosial, agama dan juga politik.

Ayah aku juga seorang petani; penanam padi dan pengusaha kebun getah. Dia meneroka tanah yang agak luas berbelas ekar yang memenuhi satu bukit, Bukit Sawar Jut di Kampong Berang, seberang rumah aku. Masa aku kecil dahulu mana ada TV. Di rumah aku ada radio, kami sekeluarga selalu juga mendengar drama radio. Antara drama radio yang famous ialah “Kebun Pak Awang”, kesah hidup orang kampung bertani.

Kalau diwaktu yang terluang ayah suka membaca. Ayah tidak ketinggalan membeli majalah DIAN dan PENGASUH, kedua-duanya dalam tulisan jawi. Buku-buku cerita juga dibeli. Buku Tafsir al Quran karya Ustaz Ahmad Sonhaji Muhammad juga menjadi koleksi beliau. Aytah suka membaca dengan suara yang agak kuat, sehingga seluruh rumah boleh mendengar apa yang dibaca. Kehadiran buku, majalah dan tafsir al Quran serta ayah baca dengan suara yang kuat, mendidik aku menjadi peminat buku dan aku juga meminati program pencarian ilmu melalui pembacaan.

Dengan latar belakang keluarga aku, yang dipimpin oleh ayah aku ini aku membesar dan menyedia diri untuk bertatih dijalan Dakwah dan kepimpinan desa aku.

Sekian TK.

Advertisements
No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: