Skip to content

Bertatih dijalan Dakwah 3

September 9, 2014

Musafir mencari ilmu setelah tamat tingkatan lima. Tinggal di SABS Kuantan, mengaji di tingkatan enam, bersua dengan teman-teman baru dari seluruh Negeri Pahang dan juga dari Terengganu dan Kelantan. Asrama tiada bilik solat, kalau nak solat laksanakan dalam dorm. Setiap dorm ada ruang untuk solat sama ada nak buat berjemaah atau buat sendiri-sendiri. Membaca surah yaasin beramai-ramai adalah sesuatu yang asing di asrama ketika itu.

Semasa di tingkan enam atas, berlaku beberapa peristiwa yang sangat kuat dalam ingatanku. Ketika pelajar tingkatan empat dari beberapa sekolah di sekitar Daerah Kuantan masuk asrama dan bersekolah di SABS, aku bertanya mereka sama ada mereka pandai solat atau tidak. Aku dapati ramai yang tak pandai solat, malah ada yang tak tahu baca fatihah atau mengucap dua kalimah syahadah. Aku menengking beberapa orang pelajar yang terlibat, aku sedih kerana mereka tak tahu bersolat dan bersyahadah.

Akibat dari itu, peristiwa itu diadukan kepada Pengetua. Aku bersama ramai pelajar senior yang lain kena rotan. Tetapi ramai pelajar membantah kenapa aku yang bertanyakan tentang solat dan hal-hal asas tentang agama pun dirotan juga. Di satu majlis khas yang dibuat di asrama Pengetua meminta maaf atas kesilapan dia merotan aku.

Beberapa orang pelajar yang menunggu keputusan SPM telah pergi berkursus di ITM Syah Alam dua bulan. Apabila mereka kembali dan memasuki Tingkatan Enam Rendah, mereka membawa satu kesedaran baru tentang potensi kebangkitan dan kesedaran Islam. Adik-adik ini datang berbincang dengan aku tentang apa yang patut dibuat. Aku mengajak mereka menubuhkan Persatuan Pelajar-pelajar Islam SABS. Kemudiannya kami mendapatkan nasihat dari beberapa orang guru Muslim dan akhirnya tertubuhlah PPI SABS.

Dimesyuarat penubuhan PPI SABS aku diminta memberi sedikit penerangan tentang pentingnya PPI ini. Aku cuba mencari hujah dan dalil dari Al Quran dan Hadis. Di Perpustakaan SABS lah aku mula berjumpa terjemahan al Quran dan beberapa buku hadis bertulis rumi. Bermula dari peristiwa itulah aku cenderong mencari buku-buku Islam baik dalam bahasa Melayu atau Inggeris. Antara buku yang aku beli ialah satu terjemaahan al Quran dalam Bahasa Inggeris yang dikarang oleh seorang Inggeris yang memeluk Islam, Mohammad Marmaduke Pickthall. Nama buku yang diterbit oleh  A Mentor Book itu ialah “The Meaning of the Glorious Koran”.

Selain dari peristiwa ini ada kenangan manis yang perlu dinukilkan disini. Oleh kerana aku ada kebolehan lebih sedikit dalam hal agama ini, maka setiap kali ada majlis-majlis yang bercorak keagaman anjuran sekolah-sekolah di sekitar Bandar Kuantan, akulah yang dittugas untuk menjadi wakil Asrama atau Sekolah. Pernah beberapa kali aku ke SM Agama Al Ihsan, Kuantan dan SMART II, di Alor Akar mewakili pelajar SABS ke majlis agam anjuran mereka. Kalau kita minta pelajar lain pergi, mereka takut. Aku beri tahu nak takut apa? Mereka yang menganjur minta kita hadir sahaja dan bukan surah berceramah agama atau mengaji al Quran. Tetapi yang pasti setiap program mesti ada makan. Jadi kita jangan segan, makanlah!!

Dari penyediaan yang dibuat oleh ayah sejak kecil hingga membina keberanian menjadi imam solat di asrama, juga menubuhkan PPI di SABS, maka tetanamlah semangat dan kesedaran Islam dalam diri. Perlu dingat bahawa perkataan Dakwah adalah asing waktu itu..

Sekian TK

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: