Skip to content

Bertatih Dijalan Dakwah 6

Oktober 4, 2014

Hari ini 9 Zulhijjah 1435 H, mengikut takwim Hijrah di Malaysia, (Saudara Muslim yang mengerjakan haji sudah berada pada 10 zulhijjah, mereka satu hari lebih awal dari kita di Malaysia) Walau pun ketika saya menulis ini orang-orang yang mengerja haji sudah melepasi mabiq di Muzdalifah dan berada di Mina, malah sebahagiannya sudah pergi melontar Jamrah Aqabah untuk melakukan tahlul awal. Mungkin sebahagiannya sudah kembali ke Mekah untuk melakukan Tawaf ifadhah dan Saie yang diikuti dengan tahlul awal dengan menggunting rambut atau bercukur.  Semoga mereka mendapt haji mabrur.

Ketika belajar di UPM sekitar tahun 70’an dahulu, aku masih ingat satu peristiwa di malam raya Aidil Adha ini, aku tak balik kampung sebaliknya menyambut kemerihan aidil adha bersama rakan di KK4. Seusai solat Isyak di surau KK4, kami keluar kejalan raya dihadapan dewan makan melaungkan takbir hari raya. Kami bergerak melintasi KK3 dan KK2 seterusnya sehingga ke jalan utama dan menlintasi KK1 dan masuk semula ke simpang menuju KK4 melintasi St Annie Chapel dan padang kawat Palapes.

Di padang kawat dekat St Annie Chapel itu satu peristiwa berlaku, dimana beberapa couple bertempiran lari apabila grombolan takbir kami menghampiri mereka. Mereka yang berdua-duaan ini pastinya orang Melayu Islam. Itulah anak Melayu Islam, mereka tak faham erti sambutan Hari Raya, yang sewajarnya membuat aktiviti memungut pahala dengan takbir, tasbih, tahmid dan doa sebaliknya mereka menambah dosa mendekati zina.

Alhamdulillah, malam itu secara tak sengaja sambil bergembira bertakbir raya, kami ahli jemaah surau KK4 melakukan satu perkara yang sangat disuruh agama itu mencegah kemungkaran. Ada beberapa peristiwa sebelum itu dimana para pegawai keselamatan universiti (Pak Guard) bertemu dengan banyak seluar dalam wanita tertinggal dicelah-celah pokok pagar di sekitar padang kawad itu. Wanita mana pula yang meninggalkan atau menjemur seluar dalam di situ. Jadi persolan itu terjawab apabila kumpulan takbir raya kami melalui tempat itu.

Aku memahami erti dakwah melalui ayat Al Quran dari surah Ali Imran ayat 104, yang bermaksud, “Dan hendaklah diantara kamu ada segolongan orang yang menyeru kepada kebaikan, menyuruh (agar membuat) yang makruf dan mencegah daripada yang mungkar. Dan mereka itulah orang-orang yang berjaya.” Ayat ini antara ayat yang aku hafal bersama-sama satu hadis yang terkenal yang bermaksud, “Apabila kamu melihat sesuatu kemungkaran, hendaklah dicegah dengan tangan, kalau tidak mampu cegahlah dengan lisan, kalau tak mampu cegahlah dengan hati itulah selemah-lemah iman.”

Aku mahu menjadi salah seorang yang termasuk dalam golongan yang melaksanakan amar maaruf nahi mungkar, yang dijanjikan oleh Allah SWT sebagai orang yang berjaya disisiNya. Sesungguhnya laungan takbir pada malam raya itu mampu menghalau syaitan-syaitan yang sedang merasuk anak-anak muda yang sedang mabuk nafsu.

Bermula dari waktu maghrib 10 zulhijjah sehingga solat asar 13 zulhijjah adalah waktu bagi kita disunatkan melaungkan takbir raya. Berapa ramaikah anak-anak muda dan bapak-bapak tua yang sama-sama melantunkan takbir raya. Lantunan takbir itu mampu menghalau syaitan dan iblis dari merasuk anak cucu Adam terutama dimusim orang bergembira menyambut hari raya.

Berapa ramai pula yang mampu memahami erti daripada laungan takbir itu. Jadikan laungan takbir itu sebagai laungan membawa semangat. Dimana laungan takbir raya itu bermaksud: “Allah Maha Besar dengan segala kebesaran, Segala puji bagi Allah sebanyak-banyaknya, Dan Maha Suci Allah sepanjang pagi dan petang. Tiada Tuhan selain Allah dan kami tidak menyembah selain kepada-Nya dengan memurnikan agama Islam meskipun orang kafir, munafiq dan musyrik membencinya. Tiada Tuhan selain Allah dengan ke Esaan-Nya. Dia menepati janji, menolong hamba dan memuliakan bala tentara-Nya serta melarikan musuh dengan ke Esaan-Nya. Tiada Tuhan selain Allah, Allah Maha Besar. Allah Maha Besar dan segala puji bagi Allah.”

Semoga laungan itu menjadikan kita bersemangat dan menginsafi bahawa kita ada Allah yang sentiasa memenagkan kita sekiranya kita patuh kepadaNya. Semoga Allah SWT memimpin aku yang bertatih dijalan Dakwah. Sekian TK

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: