Skip to content

Bertatih Dijalan Dakwah 7

Oktober 8, 2014

Melaksanakan kerja-kerja dakwah di kampus pasti berbeza dengan berdakwah di kampung tempat kelahiran sendiri. Menyedari hakikat itu ada semacam perancangan dan persediaan untuk terjun ke medan dakwah di kampung-kampung. Sementelahan pula ramai nanti yang bakal bergraduat dari UPM akan berkerja di sektor pertanian dan pastinya bertembung dengan petani, pesawah, nelayan, penoreh getah dan sebagainya.

Antara aktiviti surau KK4 dalam hal ini adalah melatih beberapa amalan yang sering dibuat di kampung. Antara amalan yang dipilih selain menjadi imam solat berjemaah ialah memimpin majlis tahlil, memimpin majlis bacaan Yaa siin, berlatih bermarhaban, menghafal beberapa doa yang releven dengan apa-apa majlis keramaian. Saya tidak melepaskan peluang berlatih dalam hal ini.

Majlis Tahlil bukanlah perkara asing dikalangan masyarakat Melayu, sesorang yang ingin menjadi pemimpin perlu tahu mengemudi atau mengetuai majlis tahlil ini dari permulaan membaca al fatihah sehingga bertahlil (beratib) kemudian membacakan doa yang sesuai dengan majlis itu, sama ada doa selamat, doa arwah, doa kesyukuran dan sebagainya. Sebenarnya perkara ini tidak sukar sebabnya kita boleh memegang buku panduan tahlil dan mengikutinya selankah demi selangkah. Cuma yang perlu adalah pemimpin mesti fasih dengan tertib bacaan dan lancar dengan bacaan yang berkaitan. Pembacaan doa perlu lancar dan kuat, oleh itu suara mesti tidak serak. Untuk sampai ketahat boleh mengetuai majlis tahlil ini latihan berterusan diperlukan. Perkara yang ssma juga diperlukan bagi memimpin Majlis Membaca Yaa Sinn.

Bagi marhaban (terutama di Johor), ada rakan-rakan yang tinggal di KK4 yang pandai dan mampu mengajar cara dan bacaan Marhaban. Ini kerana mereka semenjak kecil lagi terdedah dengan budaya itu.  Merekalah yang memimpin kumpulan belajar marhaban itu yang dibuat waktu hujung minggu. Bagi aku agak sukar untuk mengikutinya tetapi aku perlu ambil tahu.

Membaca rawi perlu ada suara yang sedap dan kuat selain mesti lancar membaca Kitab Barzanji karangan Imam Jaafar al Barzanji. Perkara ini ada diajarkan oleh pelajar yang pandai dalam bidang ini di Surau KK2. Aku juga sekadar ambil tahu dan berminat juga untuk belajar kerana ada kaitan dengan Dikir Maulud di kampung aku.

Kelas tajuid juga ada dibuat di Surau KK2 oleh seorang sahabat sekelas aku yang berasal dari Terengganu. Aku ikuti kelas ini tetapi tak dapat membuat penumpuan. Aku berharap aku dapat belajar ilmu tajuid ini semasa aku sudah bekerja nanti sebab ada Ustaz di kampung aku yang mahir dalam bidang ini.

Apa yang aku pelajari dan aku alami semasa bermukim di Serdang ini adalah merupakan pembelajaran tak formal bagi diri aku tetapi ia akan membawa impak yang besar apabila aku keluar ke medan ketika bertugas sebagai seorang guru Sains. Inilah bekalan yang ku bawa pulang sebagai bahan penting dalam usaha aku bertatih dijalan Dakwah. Sekian TK

Advertisements
No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: