Skip to content

Bertatih Dijalan Dakwah 10

November 4, 2014

Disamping melaksanakan dakwah dikalangan anak-anak murid, aku tidak lupa peranan aku di Kampong Relong. Ketika aku kembali ke Kampong Relong, pihak Masjid Relong telah mengadakan ceramah ringkas seusai solat Jumaat setiap minggu. Antara penceramahnya ialah Imam (Ustaz Muhammad Mandsak), Ustaz Sirajuddin Haji Uda, Ustaz Mohd Yatim Said, Ustaz Tajuddin Mat, ayah aku (Ibrahim bin Bilal Ishak) dan lain-lain lagi, Kemudian Ustaz-ustaz ini berpindah atau tinggal berjauhan dari Relong.

Pada bulan April 1978, ayah aku meninggal dunia. Oleh kerana penceramah yang hendak digilirkan tak ramai maka ada cadangan untuk meminta aku menggantikan giliran aruah ayah aku. Aku menyanggupinya. Oleh itu aku diberi peluang berceramah selepas solat Jumaat semenjak tahun 1978 sehingga aku meninggalkan kampung tahun 1983 untuk menyambung pengajian ku di UPM. Sekembalinya aku semula ke kampung tahun 1986 aku menyambung kembali ceramah ku sehingga 1992, apabila aku ditukarkan ke Bentong. Apabila kau kembali tahun 1994 aku sambung kembali tugas berceramah sehingga akhir tahun 1999. Ceramah seusai solat Jumaat diberhentikan akibat tekanan politik ketika itu.

Aku juga menjadi penganjur kursus dakwah di Masjid Relong sekitar 1979 dengan menjemput penceramah seperti En Fadlulah Clive Wilmot (Ayah Wardina) juga Ustaz Abd Wahab Haji Zakaria (Al marhum), pensyarah UTM Kuala Lumpur. Kursus Dakwah itu difokusksn kepada remaja. Aku sering juga menganjur kursus-kursus kepada remaja anak kampung Relong sehingga tahun 2009. Walau pun begitu, malang bagi aku kerana dua perkara. Pertama tiada anak muda yang menyambung usaha aku untuk menganjurkan kursus dakwah bagi anak remaja. Kalau ada pun sekadar bersandar kepada Biro Tata Negara atau badan belia. Kedua anak-anak sudah tidak ramai ingin mengikut kursus-kursus yang dianjurkan oleh pihak masjid.

Walau pun aku tidak lagi berceramah seusai Solat Jumaat, tetapi aku juga diberi peluang menjadi pengacara majlis di Masjid Relong. Bermula tahun 2008 apabila Masjid mengeluarkan Buletin Masjid yang bernama “Suara Masjid Relong” aku adalah antara penulis buletin tersebut. Bermula tahun 2009 aku ditugaskan menjadi penerbit buletin Masjid itu. Pada mulanya aku menulis seorang diri sahaja, tetapi bermula 2010 aku mengajak dua anak muda (Ustaz Zulquarnain dan Ustaz Nasran) menjadi penulis dan kemudian tahun 2012 aku menambah seorang lagi penulis iaitu Sdra Abd Hamed Akob. Bermula tahun 2009 sehingga 2014 (kini) kami menulis untuk buletin Masjid setiap minggu. Itulah sumbangan kami kepada perkembangan ilmu pengetahuan di Kampung Relong.

Menyoroti pengalaman dipermulaan usaha dakwah di Kampong Relong, aku dapati tidak banyak penentangan dari orang-orang besar kampung. Memang ada sanggahan daripada orang-orang terentu tetapi ramai penentang dakwah ini mati akal apabila kita berhujah menggunakan Hadis dan ayat AlQuran.

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: