Skip to content

Catitan Pengetua 2

April 26, 2008

Aku diserang oleh seorang ibu Melayu.  Kesnya bermula apabila anaknya dirotan kerana ponteng bersama-sama rakannya di dalam semak tak jauh dari sekolah. Semasa kepungan dibuat keatas tempat persembunyian ahli-ahli ponteng itu, lima dari ahli ponteng dapat ditangkap lebih kurang jam 9.30 pagi. Dua lagi ahli ponteng dapat lari tetapi kasut dan beg sekolah mereka tertinggal di tempat persembunyian mereka.  Barang itu diambil dan aku simpan dibilik pengetua.

Lima orang yang ditangkap dibawa kebilik pengetua. Aku meminta kaunselor menghubungi ibubapa atau penjaga mereka. Hanya seorang bapa datang. Empat lagi tak datang kerana bekerja.  Apabila seorang bapa daripada lima orang murid itu sampai aku mula membuat soal jawab tentang kesalahan murid-murid itu.  Akhirnya apabila hukuman hendak dijatuhkan murid-murid itu merayu agar kes mereka tidak diberi tahu kepada ibubapa mereka.  Tak adil kepada salah seorang rakan mereka kerana ayahnya sudah berada bersama-sama dalam bilik pengetua ketika itu.

Apabila keputusan dibuat, setiap orang dirotan tiga kali. Semua yang ada dalam bilik pengetua ketika itu setuju dengan hukuman itu. Pihak sekolah juga berjanji tidak akan menghantar surat rasmi kepada penjaga murid-murid itu sebaliknya setiap orang mesti beri tahu certita sebenar dan meminta ibubapa mereka datang bertemu pengetua dalam masa tiga hari. Bagi murid yang lari semua juga bersetuju agar dikenakan empat rotan. Dalam masa tiga hari yang diberikan semua penjaga datang menemui pengetua dalam suasana yang harmoni termasuk seorang penjaga india yang anaknya lari. Tetapi berlainan dengan seorang ibu kepada seorang lagi yang lari. 

Ibu itu datang dengan marah-marah sambil menghentak meja pengetua. Ketika yang sama dia mengatakan bahawa pengetua adalah orang jahat.  Aku melihat mukanya sambil membiarkan dia bercakap ikut kehendaknya.  Sambil itu aku pelawa agar duduk dikerusi. Apabila dia tidak berkata-kata lagi aku tanya dia dah habiskah bercakap. Dia diam sahaja. Aku tak hendak berjawapan ketika dia marah supaya dia tak berpanjangan bercakap.

Aku minta dia diam dan aku pula hendak bercakap. Aku kenal dia sebab dia adalah orang kampung aku. Kampung Berang. Dia berkahwin dengan orang batu 6 jalan Lipis- Raub.  Akhirnya setelah aku cakap sesuatu yang mengenai diri dan keluarganya dia menangis dan minta maaf daripada aku. Aku kira itu satu pengajaran dalam hidupnya yang bertindak dengan angkuh tanpa siasat terlebih dahulu kedudukan sebenar perkara yang berlaku.  Sebenarnya ramai ibubapa yang bersikap seperti ini, menganggap bahawa guru-guru termasuk pengetua suka-suka aje ambil tindakan keatas anak mereka. Tanpa tahu duduk perkara terus serang pihak sekolah. Akhirnya diri sendiri yang malu.

Itu kisah pertama, pengetua menghadapai serangan dari ibubapa.  Sebenarnya ada lagi dua pengalaman kena serang ini. Insya Allah posting akan datang menceritakan serangan dari sekeluarga cina pula. TQ

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: