Skip to content

Ramadhan 12 (Mengkonsepsi 2)

September 21, 2008

Hari ini adalah hari ke 21 kita berpuasa. Berdasarkan hadith yang diriwayat oleh Abul-Laits dengan sanad dari Salman Alfarisi ra. berkata Rasulullah SAW berkhutbah pada akhir Syaaban dan sabda Baginda……. dan ini bulan permulaannya rahmat dan pertengahannya pengampunan dan akhirnya kebebasan dari api neraka, dan siapa yang meringankan terhadap budaknya (buruhnya) maka Allah akan memerdekakan dari api neraka. Alhamdulillah, kita telah tamat berpuasa selama 20 hari, semoga kita mendapat rahmat dan pengampunan dari Allah SWT. Kita akan menjalani 10 hari terakhir di bulan Ramadhan tahun ini dengan harapan Allah SWT membebaskan kita dari api neraka. Kepada mereka yang ada buruh yang bekerja dengan mereka, maka hendaklah meringankan beban mereka sebagai syarat untuk mendapatkan kebebasan dari api neraka.  Di sepuluh terakhir ini kita digalakkan mencari lailatul Qadar, satu malam yang lebih baik dari 1000 bulan.

Dalam posting kali ini aku ingin mengkonsepsi perkara yang diharapkan untuk diperolehi apabila kita berpuasa. Perkara utama yang diperolehi oleh manusia muslim yang menunaikan puasa ialah TAKWA. Firman Allah SWT dalam surah Al Baqarah: 183 (bermaksud). “Wahai orang-orang yang beriman diwajibkan atas kamu berpuasa seperti mana yang diwajibkan ke atas orang yang sebelum daripada kamu berpuasa semoga kamu bertakwa.”   

Takwa ini adalah satu konsep yang abstrak. Tetapi sebagai muslim kita mesti memahami konsepnya sebagai tanda kehidupan kita di dunia ini diredhai Allah SWT. Kita mula mengkonsepsi TAKWA dari maklumat-maklumat yang kita perolehi. Takwa menjadi rukun khutbah. Para khatib mesti menyeru ahli jemaah pada hari Jumaat agar bertakwa dan kita juga difahamkan bahawa takwa itu ialah melaksanakan apa yang disuruh dan meninggalkan apa yang dilarang.

Kalau kita rajin membaca atau mendengar pengajian kita dapati ulamak silam pasti memberikan pengertian takwa ini. Imam Hassan Basri menyatakan takwa adalah memelihara diri dari melakukan perkara yang diharamkan oleh Allah dan mengerjakan apa yang difardhukan Allah ke atas kitaIbn Abbas menghuraikan takwa adalah orang beriman yang memelihara diri mereka daripada mensyirikkan Allah dan beramal serta taat kepada perintahNya.  Menurut Imam Muslim, Rasulullah bersabda, “Takwa itu di sini (dan baginda terus menunjukkan kepada dada baginda).”  

Di atas diterakan beberapa maklumat tentang takwa. Takwa itu adalah kerja hati yang kehendak-kehendaknya terlaksana secara zahir dan batin. Zahir merujuk kepada perlakuan anggota badan manakala batin ialah nafsu syahwat dan marah disamping ilmu, hikmat dan kebijaksanaan. Semua kerja zahir dan batin ini hendaklah menjunjung segala perintah Allah dengan penuh rasa perhambaan kepada Allah tanpa sedikit keraguan terhadap apa yang diperintah oleh Nya dan juga menjauhi segala apa yang dilarang oleh Allah SWT.

Takwa ini boleh dikelaskan kepada ciri-ciri zahir dan ciri-ciri batin. Ciri zahir adalah ciri yang nampak seperti perbuatan taat contohnya melaksanakan solat sebaik mungkin, membayar zakat, membaca Quraan, memberi sedekah, membantu orang fakir miskin, menghubungkan silaturrahim, menbanyakkan zikr dan lain-lain perbuatan yang melibatkan anggota badan. Contoh perbuatan zahir meninggalkan perkara yang terlarang adalah, tidak mengumpat, tidak menghampiri zina, tidak menipu, meninggalkan judi dan minum arak, tidak menerima rasuah, tidak merompak harta orang lain dengan apa cara sekali pun dan lain-lain perbuatan maksiat dan tidak mensyirikkan Allah.

Manakala ciri batin pula ialah sentiasa meningati Allah ketika duduk, berdiri dan berbaring, sentiasa ihsan (kamu menyembah Allah seolah-olah kamu dapat melihat Allah tetapi ingatlah bahawa kamu tidak dapat melihat Allah tetapi Allah melihat kamu) kepada Allah. Ciri-ciri menjauhi keburukan batin adalah seperti berburuk sangka kepada orang lain dan berburuk sangka kepada Allah dan sebagainya.

Sebagai orang awam konsep takwa yang paling mudah ialah melaksanakan perintah Allah SWT secara zahir dan batin dan meninggalkan larangan Allah secara zahir dan batin.   

Kita mesti ingat bahawa semasa kita puasa kita dididik agar, 1. Sentiasa takut kepada Allah SWT, baik ketika keseorangan mahupun dihadapan orang lain.  2. Semasa puasa kita mengekang gejolak syahwat untuk mengurangkan pengaruh runtunannya. 3. Puasa juga mendidik sifat kasihan belas terhadap golongan kurang bernasib baik untuk membiasakan kita menolong orang terutama fakir dan miskin dan tidak menghina orang lain. 4. Puasa mendidik manusia rasa kesamaan di sisi Allah tidak kira ia kaya atau miskin, golongan atasan atau bawahan, ia raja atau rakyat dan dia orang besar atau orang kecil. 5. Puasa mengajar manusia berdisiplin terutama disiplin ketika berbuka atau bersahur serta melatih berjimat cermat dan berpada dengan apa yang terupaya. 6. Puasa dapat menyihatkan tubuh badan, membebaskan jasad dari zat-zat yang memudharatkan, merehatkan anggota badan dan menguatkan ingatan.

Maka dengan latihan-latihan itu akan terdidiklah seorang insan muslim memperolehi takwa dalam dirinya. Semoga kita dapat melaksanakan amalan puasa dengan baik dan mencapai hasrat puasa iaitu menjadikan kita orang bertakwa.  Bulan Ramadhan adalah bulan latihan. Kita dilatih untuk mencapai takwa selama sebulan dengan penuh disiplin. Beruntunglah mereka yang mengikut latihan dengan bersungguh-sungguh dan rugilah mereka yang culas ketika mengikuti latihan. Diharapkan sekolah Ramadhan dapat menyinarkan takwa dalam diri setiap muslim. Diposting akan datang aku ingin berbicara tentang pentingnya takwa dalam kehidupan kita di dunia sebagai persiapan untuk menuju alam akhirat. Sekian TQ.

One Comment leave one →
  1. omarnatni2 permalink
    September 24, 2008 3:04 pm

    Assalamualaikum Tuan haji,semua posting Tuan Haji saya baca. Sesungguhnya semangat Tuan Haji sebagai pendidik amat-amat saya kagumi. Tuan Haji saya jadikan sebagai mentor saya untuk menyalakan semangat saya sebagai pendidik sepanjang masa sehingga tamat tempoh berkhidmat.Saya mengharapkan Tuan haji meneruskan perjuangan Tuan Haji dalam membuka minda dan menganjak paradigma dalam kehidupan.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: