Skip to content

Kenangan 2

Julai 22, 2009

Kisah ini aku rakamkan berdasarkan pengalaman sebenar semasa aku masih disekolah rendah. Satu pagi hari cuti hujung minggu, seperti hujung minggu biasa tiada aktiviti disekolah.  Oleh itu aku akan bermain-main dengan rakan sekampung.  Ketika dalam perjalanan aku ke rumah Medan yang hanya lebih kurang 600 meter dari rumah aku, aku ternampak ibu kerbau yang bunting resah, seolah-olah mencari tempat selesa.  Aku melupakan hajat aku nak bermain di rumah Medan.  Sebaliknya aku memanjat pokok jambu bol untuk melihat apa yang akan berlaku kepada kerbau betina yang bunting itu.

Sebagai anak kampung, anak kepada penoreh getah dan pesawah padi, aku tak mampu berpakaian mewah.  Aku memakai seluar pendek dan baju kemeja yang koyak duduk di atas sebatang dahan pokok jambu bol, dengan pemandangan yang jelas melihat aktiviti seekor kerbau betina yang bunting yang aku kira nak beranak.  Terdapat juga beberapa ekor kerbau lain berhampiran.  Aku pasti kerbau betina yang bunting itu adalah kepunyaan keluarga ku. Keluarga aku mempunyai lima ekor kerbau. Tiga betina dan dua jantan. Kesemua kerbau yang ada disitu adalah kerbau keluarga aku.

Dari atas pokok jambu bol itu aku melihat proses kerbau beranak.  Mula-mula aku melihat benda putih muncul dibahagian belakang kerbau betina itu.  Aku pasti itu bukan tempat keluar tahi kerbau (dubur) tetapi tempat air kencing kerbau keluar (faraj).  Agak lama juga benda putih yang pada mula  kecil itu menjadi besar dan panjang. Kemudian benda itu jatuh ke tanah.  Apabila benda itu jatuh ke tanah, ibu kerbau menjilat selaput putih yang membungkus jasad yang berwarna hitam.  Beberapa ketika kemudian jasad hitam itu bergerak-gerak dan mula berdiri jatuh. Berdiri lagi dan jatuh.  Setelah beberapa kali keadaan yang sama berlaku, anak kerbau yang baru lahir itu boleh berdiri tetapi belum stabil.

Sementara itu satu jasad putih kelabu keluar daripada tempat anak kerbau itu keluar.  Ketika peristiwa itu berlaku, ketika anak kerbau belum boleh berdiri betul, aku turun perlahan-lahan dari atas pokok jambu bol dan kembali ke rumah yang jaraknya lebih kurang dua ratus meter sahaja.  Sampai di rumah aku ceritakan peristiwa itu kepada ayah aku yang baru balik dari sawah padi.  Kemudian ayah mengajak aku ke tempat kerbau beranak itu.  Ayah mendapatkan kerbau itu dan mengikat tali yang dibawanya kepada kelikir di hidung kerbau itu. Ayah menarik ibu kerbau menggunakan tali.

Aku cuba memegang anak kerbau yang baru lahir dan mengiring ibu kerbau yang ditarik oleh ayah ku menuju ke halaman rumah kami.  Sesungguhnya ibu kerbau itu sebenarnya kerbau yang jinak dan dia kenal ahli keluarga kami.  Jadi tidak menjadi masalah kepada aku dan ayah untuk membawa kerbau itu balik berhampiran dengan rumah ku.

Selepas itu aku mengikut ayah menyabit rumput bagi ibu kerbau itu dan pada petangnya selepas solat zohor ayah mengajak aku menyiapkan kandang khas bagi kerbau yang baru beranak kecil itu.  Anak kerbau yang baru lahir itu jantan.  Jadi kami mempunyai enam ekor kerbau, tiga betina dan tiga jantan.  Ayah terpaksa membuat kandang khas untuk kerbau yang baru beranak kerana kalau semua kerbau disendung dalam satu kandang takut peristiwa beberapa bulan sebelum ini berulang.  Sebenarnya seekor anak kerbau telah lahir tetapi mati dipijak oleh kerbau lain hanya beberapa jam selepas ia lahir kerana disendung dalam kandang yang sama. 

Anak kerbau jantan itu membesar dalam jagaan keluarga kami.  Apabila dia cukup besar aku berkesempatan menjadikannya kenderaan aku untuk kesawah berhampiran dengan rumah aku. Apabila anak kerbau jantan itu besar dan matang ia dijadikan sembelihan dihari perkahwinan Kakak De aku.

Sekadar rakaman peristiwa yang sempat aku lihat semasa aku masih kecil. Sekian TK

3 Komen leave one →
  1. pakcikli00 permalink
    Julai 22, 2009 10:24 pm

    Bahasa jiwa kita Bahasa anda menyatakan kemurnian jiwa, saya suka.Perkataan kelikir dan disendung juga mengusik perasaan saya.
    Jika ada masa layarilah blog saya cuma;
    klik disini> http://pakcikli00.wordpress.com/
    selamat maju jaya.

  2. Julai 23, 2009 12:50 am

    Salam.. Pak Andak, suka betul saya bca kenangan-kenangan Pak Andak ni.. Ianya betul2 mengingatkan saya pada Relong, walaupun duduk di perantauan..

  3. Ogos 13, 2009 11:57 am

    Assalamualaikum, Tuan haji,alangkah eloknya kalau Tuan Haji membukukan kenangan ini sebagai pedoman dan panduan generasi muda pada hari ini. Sayangnya jika semua ini luput ditelan masa.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: