Skip to content

Cuti Lagi

November 21, 2009

Jumaat, 20 November 2009 adalah hari akhir persekolahan bagi sesi 2009. Kepada semua guru di seluruh negara, aku ucapkan selamat bercuti. Kepada semua rakan-rakan aku yang bergelar Pengetua selamat membuat perancangan untuk tahun 2010. Kepada rakan-rakan yang bertugas sebagai pemeriksa kertas SPM tunggulah giliran masing-masing untuk menjalankan tugas. Aku sudah terlepas dari semua itu kerana aku sudah bersara.

Rakan-rakan guru yang aku kasih dan sayangi, masa orang beri cuti ni, bercutilah. Baliklah ke kampung halaman atau ke bandar kediaman. Jumpalah ibubapa atau saudara mara anda. Eratkanlah silaturrahim dengan saudara mara terutama dimusim hari raya Edul Adha nanti. Kepada yang muda mungkin merancang untuk berkenduri kawin. Kepada yang tua mungkin nak membuat kenduri kawin untuk adik atau untuk menerima menantu. Apa-apa hal tinggalkan kerja-kerja sekolah buat sementara. Usah fikirkan derita dan sukarnya hari-hari yang dilalui sebagai guru di sekolah yang terpaksa menghadapi berbagai kerenah. Kerenah dari murid, kerenah dari Pengetua, kerenah dari PPD, kerenah darai JPN, kerenah dari KPM dan Menterinya dan tidak kurang kerenah dari ibubapa. Aku sudah selesai melalui keributan hidup sebagai guru selama 32 tahun. Selamat bercuti..

Kepada rakan-rakan Pengetua atau Guru Besar serta para pembantu pengurusan sekolah (GPK) buatlah perancangan semasa cuti ini. Nanti mudahlah nak berbicara ketika mesyuarat pertama sebelum sekolah dibuka semula. Buatlah perancangan sebaik mungkin. Orang yang gagal merancang ialah orang yang merancang untuk kegagalan. Walau bagaimana pun saudara Pengetua semua jangan serahkan perancangan itu kepada GPK sahaja nanti malu muka kerana sentiasa bertanya kepada anak buah bila ada orang-orang atas bertanya. Atau ketika mesyuarat guru pertama awal tahun 2010 nanti dok asyik tanya GPK tentang perkara itu dan ini. Sepatutnya semua hal perancangan itu “at the finger tips” sahaja. Pengetua kena tahu semua walaupun yang melaksanakannya nanti ialah orang lain. Aku pernah jadi Pengetua dan GPK.

Kepada rakan-rakan yang akan menanda kertas masa cuti ini, ingatlah bertugas sebagai pemeriksa itu adalah satu tugas yang sangat memerlukan kesedaran serta kesabaran. Jangan sekali-kali buat kerja sambil lewa. Ingat disebalik setiap skrip yang diperiksa itu ada seorang insan yang perlu diadili masa depannya. Kesilapan mengadili skrip jawapan calon menyebabkan seseorang pemeriksa melakukan kezaliman. Oleh itu sentiasa sematkan sikap bertanggungjawab dan amanah semasa menjalankan tugas. Bukan bayaran yang diutamakan tetapi amanah yang diingati. Ingat moto Lembaga Peperiksaan [Adil, Sahih dan Amanah]. Sebagai seseorang yang berkerja dibawah naungan LPM peganglah moto itu sebaiknya. Aku pun dah selesai buat kerja-kerja seperti itu. Aku pernah jadi pemeriksa, pernah jadi ketua pasukan, pernah jadi ketua pemeriksa bersama dan juga pernah jadi ketua pemeriksa.

Bagi guru cuti ertinya tamat menjaga anak orang. Bagi ibubapa pula, ambillah balik anak masing-masing dan jagalah sendiri. Cukup-cukuplah suruh guru yang jaga anak-anak tuan dan puan.  Aku timbulkan hal ini kerana aku pernah dapati ramai ibubapa yang sentiasa menyalahkan pihak guru atau sekolah, kalau anak mereka buat salah atau dipanggil oleh pihak sekolah kerana kesalahan disiplin anak mereka.

Semasa aku menjadi warden asrama sekitar tahun 1987 hingga 1991 dahulu, aku pernah menghadapi beberapa peristiwa berkaitan dengan penjaga. Peristiwa pertama seorang penjaga datang ke sekolah sambil marah-marah kepada aku kerana membuang anaknya dari asrama akibat ponteng solat subuh berjemaah.  Peristiwa kedua seorang penjaga menggunakan YB meminta anaknya dimasukkan semula ke asrama setelah dibuang asrama. Peristiwa ketiga seorang penjaga memohon anaknya masuk asrama kerana dia tak sanggup jaga anaknya dirumah. Peristiwa keempat seorang penjaga yang baik dengan Pengetua meminta Pengetua menggunakan kuasanya memasukkan semula anaknya yang dibuang asrama.

Aku akan cerita secara terperinci empat pengalaman ini nanti supaya pengalaman ini dapat dikongsi bersama dengan para warden asrama. Aku nak cerita begaimana aku selesaikan masalah yang aku hadapi itu, agar kesilapan yang aku buat tidak diulangi atau apa yang aku buat betul boleh dijadikan contoh serta ikutan. Aku hendak kongsi pengalaman.

Nasihat kepada murid-murid yang masih dibangku sekolah ialah, jangan malukan ibubapa anda. Kadang-kadang ada ibubapa yang berjenama besar (orang berpangkat besar) terpaksa menjadi orang bodoh dan pandir dihadapan Pengetua atau Guru Besar akibat kerenah anak-anak yang tidak berdisiplin. Masa itu kedudukan ibubapa sudah tidak bermakna lagi yang ada ialah segan dan malu sahaja. Sekian entri kali ini. TK

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: